Take a fresh look at your lifestyle.

Virus Corona Bunuh Jauh Lebih Banyak Petugas Medis di AS

0 17
Virus Corona Bunuh Jauh Lebih Banyak Petugas Medis di AS

Ilustrasi virus corona (Foto: Lizabeth Menzies/AFP)

Washington, Jurnas.com – Para pejabat kesehatan Amerika Serikat (AS) mengatakan jumlah sebenarnya dari petugas kesehatan yang terjangkit atau tewas akibat virus corona (COVID-19) jauh lebih tinggi daripada data terbaru.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan bahwa hampir 9.300 profesional kesehatan dites positif untuk virus corona baru dan 27 meninggal karena penyakit pernapasan.

Pejabat CDC mengatakan jumlah tersebut diambil dari hanya 16% dari total kasus coronavirus bangsa, sehingga jumlah sebenarnya dari infeksi dan kematian perawatan kesehatan tentu jauh lebih tinggi.

CDC mengatakan data yang disediakan negara bagian yang paling dekat melacak pekerjaan orang dengan virus menunjukkan bahwa petugas kesehatan menyumbang sekitar 11% dari semua infeksi virus corona di AS.

Wakil Direktur Utama CDC, Anne Schuchat mengatakan, jumlah sebenarnya dari kematian petugas kesehatan tidak diketahui, karena tantangan tetap dalam pengumpulan data, seperti tambalan sistem pelacakan negara dan penghitungan kasus pasien yang meninggal di rumah.

“Kami ingin menyoroti penyedia layanan kesehatan karena mereka adalah pahlawan nasional yang sekarang merawat orang lain dengan penyakit ini pada saat ketidakpastian besar,” kata Schuchat.

“Kami tahu lembaga mereka berusaha menyediakan bahan untuk membantu mereka bekerja dengan aman, tetapi sudah ribuan yang terinfeksi,” katanya.

Sebagian besar dari mereka yang dinyatakan positif COVID-19, kata CDC, percaya mereka terpapar virus saat bekerja.

Laporan media AS dan kicauan Twitter menunjukkan kasus demi kasus petugas kesehatan mengatakan mereka tidak memiliki alat pelindung yang memadai untuk menjaga agar tidak sakit saat mereka berhubungan langsung dengan orang yang dites positif terkena virus yang sangat menular.

Beberapa negara, termasuk Ohio, melaporkan tingkat penyakit petugas kesehatan setinggi 20% tetapi belum mengungkapkan data di tingkat kabupaten, kota atau rumah sakit.

Perawat Kota New York mengadakan vigil untuk menghormati rekan-rekan mereka yang kehilangan nyawa dalam pertarungan virus sejak kota tersebut menjadi hotspot coronavirus terbesar dalam pandemi global.

Para perawat, yang berkumpul di luar rumah sakit New York, memperingatkan bahwa mereka masih bekerja tanpa peralatan pelindung vital. Mereka membawa plakat bertuliskan “Kami sakit, kamu sakit” dan “Pasien sebelum untung”.

Lebih dari 10.000 orang telah meninggal di New York City karena virus korona, di antara mereka ada banyak dokter dan perawat.

“Mereka melihat orang-orang mati di sekitar mereka,” kata Henry Rose, direktur lapangan untuk rumah sakit umum yang diwakili oleh Asosiasi Perawat Negara Bagian New York, yang mengorganisir berjaga-jaga dan mewakili 37.000 anggota di seluruh negara bagian.

Petugas kesehatan mengatakan mereka menghadapi banyak kesulitan, termasuk menangani beberapa pasien pada suatu waktu di tengah kekurangan peralatan perlindungan pribadi.

Jumlah kasus COVID-19 yang diketahui di negara bagian New York saja lebih dari 214.000 – lebih tinggi daripada di negara mana pun di luar AS, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

Rumah sakit umum telah dibanjiri oleh krisis, karena 11 rumah sakit yang dioperasikan oleh New York City Health and Hospitals Corporation secara tidak proporsional melayani orang-orang yang paling terpukul oleh pandemi – berpenghasilan rendah, imigran dan minoritas penduduk New York, kata Guardian.

AS melaporkan sedikitnya 638.000 kasus virus korona, termasuk lebih dari 30.800 kematian pada Kamis (16/4) pagi. Menurut Universitas Johns Hopkins, COVID-19 menginfeksi lebih dari 2,06 juta orang dan menewaskan sedikitnya 137.000 di seluruh dunia. (Pre)

TAGS : Amerika Serikat Virus Corona Korban Virus Corona

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/70691/Virus-Corona-Bunuh-Jauh-Lebih-Banyak-Petugas-Medis-di-AS/

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of