Take a fresh look at your lifestyle.

Yordania Takkan Perpanjang Penyewaan Tanah dengan Israel

0 5
Yordania Takkan Perpanjang Penyewaan Tanah dengan Israel

Israel dan Yordania

Jakarta – Pemerintah Yordania mengatakan bahwa pihaknya tidak akan memperpanjang perjanjian 25 tahun yang memungkinkan Israel untuk menggunakan dua wilayah teritorial di sepanjang perbatasannya sebagaimana sebelumnya Israel mengatakan pihaknya masih berencana untuk merundingkan perpanjangan.

Sebagian besar tanah di Baquora di bagian barat laut kerajaan dan Ghumar di selatan digunakan oleh para petani Israel, beberapa di antaranya diberi hak kepemilikan tanah pribadi dan hak perjalanan khusus di bawah perjanjian damai 1994 antara kedua negara.



Namun perjanjian ini akan berakhir tahun depan dan kemungkinan takkan diperpanjang lagi lantaran pihak Yordania tak menyetujui hal tersebut.

Raja Abdullah berada di bawah tekanan publik yang meningkat untuk mengakhiri pengaturan dengan Israel. Dia mengatakan kepada politisi senior Yordania, kerajaan itu ingin melaksanakan kedaulatan penuh atas kedua wilayah itu.

“Ini adalah tanah Yordania dan akan tetap menjadi milik kami,” kata raja Abdullah dilansir Memo.

“Dalam era gejolak regional, kerajaannya dijajarkan antara Suriah ke utara, Irak ke timur dan Israel ke barat – Yordania ingin melindungi kepentingan nasionalnya,” tambahnya.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, berbicara setelah komentar Abdullah pada Minggu, mengakui bahwa Yordania ingin menggunakan pilihannya untuk mengakhiri perjanjian.

Namun dia mengatakan Israel akan memasuki negosiasi dengan itu tentang kemungkinan memperluas pengaturan saat ini.

Menurut ketentuan perjanjian damai, sewa akan secara otomatis diperbarui kecuali salah satu pihak memberi tahu pihak lain setahun sebelum berakhirnya bahwa pihaknya ingin mengakhiri perjanjian, kata Kementerian Luar Negeri Yordania dalam sebuah pernyataan pada Minggu.

Negosiasi untuk mengakhiri rezim khusus dari dua wilayah akan sulit dengan Yordania menghadapi masalah hukum yang sulit untuk merebut kembali tanah di mana hukum Israel sekarang berlaku.

Yordania adalah salah satu dari hanya dua negara Arab yang memiliki perjanjian damai dengan Israel dan kedua negara memiliki sejarah panjang hubungan keamanan yang erat.

Mereka juga telah memperluas hubungan ekonomi pada tahun lalu termasuk kesepakatan besar untuk mengekspor miliaran dolar gas Israel ke kerajaan melalui pipa yang melintasi perbatasan utara mereka.

Namun perjanjian damai dengan Israel tidak populer dan sentimen pro-Palestina meluas di Yordania. Aktivis dan politisi telah vokal terhadap pembaruan yang mereka katakan memalukan dan melanggengkan “pendudukan” Israel di wilayah Yordania.

Ikatan politik juga menjadi tegang selama proses perdamaian Timur Tengah. Insiden tahun lalu di mana seorang penjaga keamanan Israel menewaskan dua warga Yordania di dalam kompleks kedutaan besar Israel menambah ketegangan.

Di bawah sebuah annexe perjanjian perdamaian, Israel menggunakan sekitar 1.000 acre (405 hektar) lahan pertanian di sektor selatan perbatasannya dengan Yordania di gurun Wadi Araba di mana hasil bumi diekspor ke pasar Eropa dan AS.

Di wilayah Baquora, yang dikenal dalam bahasa Ibrani sebagai Naharayim, hak kepemilikan warga Israel tanggal kembali ke tahun 1920-an, ketika insinyur Yahudi Rusia, Pinhas Rutenberg, memperoleh konsesi di Inggris diamanatkan Palestina untuk membangun pembangkit listrik.

Dalam perjanjian damai 1994, kedaulatan Yordania atas wilayah itu dikonfirmasi tetapi Israel mempertahankan kepemilikan tanah pribadi dan ketentuan khusus yang memungkinkan perjalanan Israel gratis.

TAGS : Israel Suriah Yordania

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/42625/Yordania-Takkan-Perpanjang-Penyewaan-Tanah-dengan-Israel/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments