Take a fresh look at your lifestyle.

Warga Arab Saudi Sebut Ancaman AS Menghina Kerajaan

0 6
Warga Arab Saudi Sebut Ancaman AS Menghina Kerajaan

Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz Al Saud dan Putra Mahkota Muhammad bin Salman Al Saud di Riyadh, Arab Saudi pada 13 Desember 2017 (Foto: Bandar Algaloudl / Anadolu Agency)

Riyadh –  Keputusan berani Arab Saudi melawan ancaman Amerika Serikat (AS) mendapat acungan jempol dari warganya. Naman Raja Salman dan putranya, Mohammed Bin Salman,  menjadi viral di Twitter.

Hashtag berbahasa “Kita semua adalah Salman, kita semua Muhammad” digunakan lebih dari 120.000 kali di Twitter berada diposisi kedua dalam daftar jaringan sosial tren dunia.



Tagar itu mendapat popularitas setelah Arab Saudi menolak ancaman AS untuk menghukumnya karena hilangnya wartawan Jamal Khashoggi di Istanbul. Kerajaan mengatakan akan membalas sanksi apa pun dengan tindakan yang lebih keras.

Di media sosial Twitter, warganet mengunggah foto Raja Salman dan Putra Mahkota, mengungkapkan solidaritas mereka dengan negara dalam menghadapi apa yang mereka anggap, penghinaan terhadap kedaulatan kerajaan.

“Kerajaan Arab Saudi adalah dan akan selalu menghadapi tantangan tentang, Agama, Politik, Ekonomi, Peraturan internal dll. Tapi kami orang-orang Arab Saudi dan akan selalu mendukung Tanah Suci kami, TIDAK PEDULI apa pun !!” tulis @MedoBukha.

“Kami percaya pada para pemimpin kami,” katanya menambahkan, Salman berjalan di sepanjang garis merah, menunjukkan pengabaian kerajaan atas tuduhan telah melanggar garis merah karena perannya dalam hilangnya Khashoggi.

Satu posting termasuk puisi singkat untuk menghormati Keluarga Kerajaan, bersama foto-foto raja dan putra mahkota.

“Siapa yang telah mengambil ambisi kami ke langit, yang telah berkontribusi terhadap kebangkitan negara kami, yang telah menyulut gerakan dan perubahan, kita semua percaya padanya,” tulis postingan itu.

Warga Saudi juga menggunakan tagar “sebuah kata untuk musuh-musuh kerajaan kita”, untuk menyampaikan pesan ke AS dan Turki yang telah memimpin penyelidikan kepergian Khashoggi dan melaporkan bahwa dia telah dibunuh.

“Mereka tidak mendengar apa yang telah kami katakan `Arab Saudi bukan republik pisang`,” seorang pengguna menulis, mengutip komentar Menteri Luar Negeri Saudi Adel Al-Jubeir, yang mengkritik Kanada mendesak kerajaan melepaskan aktivis hak-hak perempuan

Sekedar diketahui sejak menghilangnya Khashoggi, Saham Arab Saudi jatuh karena para investor khawatir tentang memburuknya hubungan dengan masyarakat internasional.

Perang diplomatik atau kata-kata dengan AS menyebabkan pasar saham eksportir minyak terbesar dunia kehilangan sebanyak USD33 miliar dari nilainya, di salah satu tanda pertama dari rasa sakit ekonomi yang dapat dialami Riyadh atas perselingkuhannya.

Sebelumnya, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dilaporkan membahas kasus ini dengan Raja Salman melalui telepon, dengan perdana menteri Turki menekankan perlunya membentuk kelompok kerja gabungan untuk menyelidiki kasus tersebut.

Sementara itu di kerajaan, Kantor Penuntut Umum menegaskan kembali pada akhir pekan bahwa berbagi atau menyebarkan desas-desus atau berita palsu yang mengganggu “ketertiban umum” dianggap kejahatan dunia maya yang dapat dihukum hingga lima tahun penjara dan denda USD800.000. (MEMO)

TAGS : Arab Saudi Turki Jamal Khashoggi Amerika Serikat

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/42311/Warga-Arab-Saudi-Sebut-Ancaman-AS-Menghina-Kerajaan/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments