Take a fresh look at your lifestyle.

Virus Corona Meningkat, AS Bakal Tes Satu Juta Warga Tiap Hari

0 10
Virus Corona Meningkat, AS Bakal Tes Satu Juta Warga Tiap Hari

Virus corona (Foto: Press TV)

Jakarta, Jurnas.com – Pejabat kesehatan Amerika Serikat mengatakan kepada bahwa mereka akan meningkatkan pengujian COVID-19 dengan kapasitas untuk melakukan sebanyak 1 juta tes per hari, dimana sebanyak 108 kasus dan sembilan kematian dikonfirmasi di 15 negara bagian.

Sebelumnya, Wakil Presiden Mike Pence mengatakan panduan baru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit memperjelas bahwa setiap orang Amerika dapat diuji tanpa pertanyaan, tidak lagi membatasi tes kepada orang yang menunjukkan gejala.

Dia menambahkan bahwa kit pengujian akan dikirim dalam waktu dekat dengan rencana untuk 1 juta orang untuk diuji minggu depan dan akan memindahkan semua sumber daya inspeksi di tingkat negara bagian untuk menangani penyakit menular.

Dilansir UPI, ada indikasi mungkin ada ratusan kasus COVID-19 di Amerika Serikat, kata pejabat kesehatan, terutama di daerah padat penduduk seperti Florida, Atlanta dan New York City, dimana semuanya melaporkan kasus baru Selasa. Sembilan kematian semuanya terjadi di negara bagian Washington.

Di Washington, para pejabat mengkonfirmasi Selasa bahwa dua warga lagi dari fasilitas perawatan jangka panjang Life Care Center di Kirkland meninggal karena penyakit itu. Belum ada rincian yang dirilis tentang kematian kesembilan.

Di Georgia, Gubernur Brian Kemp Senin malam mengkonfirmasi dua kasus pertama COVID-19 di negara bagian itu, pada sepasang suami istri yang baru saja kembali dari Italia. Pengumuman itu datang beberapa hari setelah ia membentuk satuan tugas virus corona baru untuk menilai kesiapan negara untuk menanggapi kasus-kasus penyakit.

Dan kasus positif dugaan ketiga COVID-19 telah ditemukan di Florida, Gubernur Ron DeSantis mengatakan Selasa. Pasien adalah seorang wanita, dan merupakan saudara perempuan dari seorang wanita di Hillsborough County yang dites positif pada hari Minggu setelah perjalanan ke Italia. Orang yang baru didiagnosis juga sedang dalam perjalanan.

Kota New York, yang melaporkan kasus pertamanya Senin, pada seorang wanita yang telah melakukan perjalanan ke Iran, menambahkan kasus kedua kurang dari 24 jam kemudian pada seorang pria yang bekerja di kota tetapi tinggal di Westchester County. Serikat Pekerja Transit, yang mewakili karyawan yang mengoperasikan sistem kereta bawah tanah kota, mengatakan para anggotanya telah ditugaskan untuk meningkatkan tindakan pembersihan, yang mencakup desinfektan interior semua kereta dan bus setiap 72 jam.

Dua sekolah di New York – satu di kota dan yang lainnya di pinggiran utara di Westchester County – juga dilaporkan ditutup pada Selasa karena kekhawatiran COVID-19, meskipun tidak ada rincian yang diberikan.

Pada sidang Komite Senat tentang Kesehatan, Pendidikan, Perburuhan dan Pensiun, pejabat dari Administrasi Makanan dan Obat-obatan, CDC, Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan dan Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular menghadapi pertanyaan dari anggota parlemen dari kedua belah pihak tentang pemerintah Menanggapi wabah coronavirus.

“Ini adalah virus baru, dan mampu menyebarkan orang-ke-orang,” kata wakil direktur utama Anne Schuchat di CDC. “Jika penyebaran orang-ke-orang yang berkelanjutan dalam komunitas terjadi di luar China, ini akan meningkatkan kemungkinan bahwa [Organisasi Kesehatan Dunia] akan menganggapnya sebagai pandemi global.”

Di antara kritik adalah kegagalan nyata untuk mendistribusikan peralatan pengujian yang memadai – dan akurat ke laboratorium kesehatan masyarakat dan fasilitas kesehatan cukup cepat dalam menghadapi wabah.

“Kami telah bermitra dengan industri swasta untuk meningkatkan produksi,” kata komisioner FDA Stephen Hahn tentang tes COVID-19 di persidangan. “Kami sekarang melihat sekitar 500 tes per kit.”

Meskipun CDC “bergerak cepat untuk mengembangkan tes,” kata Hahn, ada masalah dengan kit tes awal yang didistribusikan ke laboratorium negara secara nasional.

Masalah itu telah diatasi tetapi, secara kolektif, lebih dari 500 orang Amerika telah diuji – sejumlah kecil dibandingkan dengan negara-negara seperti Korea Selatan, yang telah menguji lebih dari 125.000 orang sejak kasus pertama penyakit mereka dikonfirmasi di sana dua minggu lalu.

Untuk alasan ini, para ahli telah menyarankan bahwa lebih banyak orang Amerika mungkin telah muak dengan COVID-19, tanpa menyadarinya.

Analisis yang dilakukan oleh para peneliti di Fred Hutchinson Cancer Center di University of Washington di Seattle, berteori bahwa beberapa kasus di sana, yang telah dipusatkan di fasilitas perawatan jangka panjang di pinggiran Kirkland, memiliki hubungan genetik dengan kasus yang diidentifikasi dalam Wuhan, Cina – pusat wabah – pada awal Januari.

Para peneliti mengatakan temuan mereka menunjukkan virus tersebut berpotensi beredar di negara bagian Washington barat selama beberapa minggu, dan sebanyak 1.500 penduduk di wilayah itu mungkin telah terinfeksi. Mereka juga berpendapat bahwa ketersediaan tes akurat sebelumnya di wilayah tersebut dapat mencegah wabah di sana, yang telah merenggut sembilan nyawa.

TAGS : Virus Corona Amerika Serikat

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/68388/Virus-Corona-Meningkat-AS-Bakal-Tes-Satu-Juta-Warga-Tiap-Hari/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments