Take a fresh look at your lifestyle.

Sebanyak 50.000 Anak Meninggal Setiap Tahun di Yaman

0 8
Sebanyak 50.000 Anak Meninggal Setiap Tahun di Yaman

Seorang anak-anak memegang kertas berisi imbauan untuk segera mengakhiri perang di Yaman (Foto: Khaled Abdullah/Reuters)

Sana`a, Jurnas.com – Gerakan Yaman, Houthi Ansaruallh mengatakan perang dan blokade yang dipimpin Saudi selama bertahun-tahun di negara Arab yang miskin itu meningkatkan angka kematian bayi secara mengkhawatirkan.

Pada Kamis (13/3), Ansarullah mengatakan, agresi militer Saudi yang sedang berlangsung terhadap Yaman telah memicu kelaparan, kemiskinan dan wabah penyakit, yang mengakibatkan kematian 50.000 anak setiap tahun. Banyak dari anak-anak itu berusia di bawah satu bulan.

Arab Saudi dan sekutunya meluncurkan agresi militer yang mematikan terhadap Yaman dalam upaya untuk menginstal kembali rezim yang didukung Riyadh dan menghilangkan gerakan Houthi, yang telah membela negara bersama dengan angkatan bersenjata.

Serangan yang didukung Barat, ditambah dengan blokade laut, menghancurkan infrastruktur negara itu. Hal ini juga menyebabkan krisis kemanusiaan terburuk di dunia di Yaman, dengan banyak anak menderita kolera dan gizi buruk.

Anak-anak adalah salah satu korban paling rentan dari perang yang dikenakan Saudi terhadap Yaman. Masalah ini hampir tidak menarik tanggapan internasional meskipun banyak laporan tentang kematian anak.

Pada Februari tahun lalu, Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres mengatakan puluhan ribu anak di bawah usia lima tahun telah meninggal karena kelaparan di Yaman sejak Arab Saudi dan sejumlah sekutunya meluncurkan agresi militer yang kejam terhadap negara yang miskin itu.

Juga pada November, Menteri Kesehatan Masyarakat dan Penduduk Yaman, Taha al-Mutawakel, mengumumkan bahwa setiap 10 menit, seorang anak di bawah usia lima tahun meninggal karena kelaparan ekstrem di negara yang dilanda perang.

Secara terpisah pada Kamis (13/3), juru bicara Kementerian Kesehatan di Sanaa, Saif al-Hadri, mengkritik kelambanan masyarakat internasional pada krisis Yaman, mengatakan tidak ada kekuatan global terkemuka yang mengambil inisiatif serius untuk memaksa Arab Saudi mencabut pengepungan ekonominya. dan bekerja untuk mengakhiri perang.

Saif al-Hadri menggambarkan situasi anak-anak Yaman sebagai “bencana dalam bayang-bayang perang”, menunjukkan bahwa “sekitar lima setengah juta anak di bawah usia lima tahun menderita kekurangan gizi”.

Ia melanjutkan dengan mengatakan satu anak meninggal setiap sepuluh menit di Yaman, menambahkan bahwa 80% anak-anak di Yaman hidup dalam keadaan terhambat dan anemia karena kekurangan gizi.

“Dua ratus ribu wanita usia subur atau beberapa dari mereka hamil atau telah melahirkan anak-anak yang kekurangan gizi, yang mengancam kehidupan anak-anak,” tambahnya.

Agresi Saudi telah membuat jutaan orang terlantar dan meninggalkan 24,1 juta – lebih dari dua pertiga populasi Yaman – yang membutuhkan bantuan kemanusiaan, termasuk lebih dari 12 juta anak-anak.

Proyek Data Lokasi dan Peristiwa Konflik Bersenjata yang bermarkas di AS (ACLED), sebuah organisasi penelitian konflik nirlaba, memperkirakan bahwa perang telah merenggut lebih dari 91.000 jiwa selama empat setengah tahun terakhir. (Press TV)

TAGS : Arab Saudi Gerakan Yaman Houthi Ansaruallh Korban Anak-anak

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/68937/Sebanyak-50000-Anak-Meninggal-Setiap-Tahun-di-Yaman/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments