Take a fresh look at your lifestyle.

Pria Ini Disuntik Mati Usai Bunuh Anak dan Istri

0 4
Pria Ini Disuntik Mati Usai Bunuh Anak dan Istri

Ilustrasi penjara Texas dimana Ramos menjalani hukumannya

Jakarta – Seorang warga negara Meksiko dieksekusi Rabu malam di Texas dengan suntikan mematikan atas kasus pembunuhan istri dan dua anaknya yang terjadi pada tahun 1992 silam.

Robert Moreno Ramos, 64, meninggal pada pukul 21.37, 11 menit setelah disuntik dengan pentobarbital penenang yang kuat. Ramos adalah orang ke-11 yang dieksekusi mati tahun ini.



Pengacaranya, Danalynn Recer mengajukan penundaan eksekusi ke Mahkamah Agung AS beberapa jam sebelum eksekusi dijadwalkan pukul 6 sore. Permohonan ditolak sesaat sebelum jam 9 malam.

“Hukuman mati seharusnya diperuntukkan bagi pembunuhan `terburuk dari yang terburuk` dan para pembunuh yang terburuk,” direktur eksekutif Death Penalty Information Center, Robert Dumham memposting di Twitter.

“Kasus ini adalah `terburuk dari yang terburuk` dengan kata lain ini merupakan yang terburuk dari proses hukum terburuk,” tambahnya.

Ramos ditemukan bersalah dan dijatuhi hukuman mati pada Maret 1993.

“Keadilan telah tertunda dalam kasus ini selama lebih dari dua dekade,” Kantor Jaksa Distrik Hidalgo dalam sebuah pernyataan Rabu malam. “Kami berharap kalimat itu membawa kedamaian bagi keluarga korban.”

Ramos divonis bersalah atas pembunuhan istrinya pada bulan Februari 1992, Leticia, 42, dan dua anak mereka, Abigail, 7, dan Jonathon, 3.

Ramos memukul anggota keluarga dengan palu kecil dan menguburkan mereka di bawah rumah Progreso mereka. Ramos ditangkap setelah dia dijemput dengan surat perintah lalu lintas.

“Saya sangat berterima kasih atas semua kerja keras konsulat Meksiko yang mempermasalahkan hukuman mati saya jika ada alasan atau tidak,” katanya sebelum disuntik.

“Saya bersyukur atas perlakuan yang manusiawi yang saya berikan di sini di dua penjara tempat saya berada. Terima kasih Tuhan, Tuhan kirimkan saya kereta. Saya siap.”

Menurut Konvensi Wina tentang Hubungan Konsuler, ketika seorang imigran ditangkap dan ditahan, ia memiliki hak konsulat untuk diberi tahu sehingga pemerintah dapat memberikan perwakilan hukum.

“Setiap hukuman mati yang dilakukan bertentangan dengan kewajiban internasional pemerintah merupakan eksekusi sewenang-wenang,” kata Kantor Hak Asasi Manusia PBB Komisaris Tinggi dalam sebuah pernyataan.

“Kami menyerukan hukuman mati untuk dibatalkan dan untuk Tuan Ramos Moreno harus diadili ulang sesuai dengan proses hukum dan standar persidangan internasional yang adil.”

Pada tahun 2003, pemerintah Meksiko menggabungkan kasusnya melawan Amerika Serikat dengan lebih dari 50 imigran Meksiko lainnya dijatuhi hukuman mati tanpa perwakilan yang disponsori konsulat. Pengadilan Internasional di Den Haag, Belanda, memutuskan pada 2004 bahwa pemerintah AS telah melanggar perjanjian itu.

Pengadilan Banding Pidana Texas menolak seruannya dan Mahkamah Agung menolak peninjauan putusan.

TAGS : Suntik Mati Meksiko Kasus Pembunuhan

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/43939/Pria-Ini-Disuntik-Mati-Usai-Bunuh-Anak-dan-Istri/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments