Take a fresh look at your lifestyle.

Perusahaan China dan Taiwan Dituding Curi Rahasia Dagang AS

0 3
Perusahaan China dan Taiwan Dituding Curi Rahasia Dagang AS

Ilustrasi pencurian

Jakarta – Departemen Kehakiman Amerika Serikat mendakwa perusahaan di China dan Taiwan atas tuduhan terkait dengan konspirasi untuk mencuri rahasia dagang dari sebuah perusahaan yang berbasis di Idaho.

Bersama dengan kedua perusahaan itu, tiga orang didakwa dengan konspirasi untuk melakukan spionase ekonomi, antara lain kejahatan untuk mencuri rahasia dagang dari Micron Technology, Inc., yang mengkhususkan diri dalam pengembangan dan pembuatan produk memori seperti memori akses acak yang dinamis.



“Micron bernilai sekitar $ 100 miliar dan memiliki 20 hingga 25 persen pangsa industri memori akses acak yang dinamis, teknologi yang tidak dimiliki oleh orang China hingga baru-baru ini,” kata Jaksa Agung Jeff Sessions dilansir UPI.

Surat dakwaan menyatakan bahwa Chen Zhengkun, alias Stephen Chen, menjabat sebagai manajer umum dan ketua perusahaan elektronik yang diperoleh Micron pada tahun 2013. Chen kemudian pergi untuk menjadi presiden dari anak perusahaan Micron di Taiwan, Micron Memory Taiwan, yang bertanggung jawab untuk manufaktur di salah satu chip DRAM Micron.

Pada 2015, Chen mengundurkan diri dari MMT dan mulai bekerja di perusahaan semikonduktor asal Taiwan, United Microelectronics Corporation. Ketika bekerja di UMC, Chen diduga mengatur perjanjian kerja sama dengan sebuah perusahaan milik negara China, Fujian Jinhua Integrated Circuit Company, untuk mentransfer teknologi DRAM untuk Fujian Jinhua ke produksi massal.

Selama waktunya di UMC, Chen merekrut karyawan MMT, termasuk sesama terdakwa He Jianting, alias JT Ho, dan Wang Yungming, alias Kenny Wang yang diduga mencuri rahasia dagang Micron terkait dengan pembuatan dan desain DRAM untuk UMC.

Surat dakwaan menyatakan Wang mengunduh lebih dari 900 mikron file rahasia dan kepemilikan sebelum dia meninggalkan MMT dan menyimpannya di hard drive eksternal USB atau di penyimpanan cloud pribadi untuk mengaksesnya ketika bekerja untuk UMC.

Alex Tse, pengacara AS di San Francisco, mengatakan China belum mulai membuat produk menggunakan teknologi dicuri. “Kami akan melakukan semua yang kami bisa untuk mencegah penyebaran lebih lanjut dari properti dicuri yang melanggar hukum,” katanya.

Jika terbukti, masing-masing perusahaan menghadapi denda dan denda maksimum lebih dari $ 20 miliar, sementara masing-masing terdakwa menghadapi hukuman maksimum 15 tahun penjara dan denda $ 5.000.000 untuk biaya spionase ekonomi, dan 10 tahun penjara karena pencurian biaya rahasia dagang.

TAGS : Pencurian Data Perusahaan China Taiwan Amerika

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/43238/Perusahaan-China-dan-Taiwan-Dituding-Curi-Rahasia-Dagang-AS/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments