Take a fresh look at your lifestyle.

PBB Ungkap 68,5 Juta Pengunsi di Seluruh Dunia

0 3
PBB Ungkap 68,5 Juta Pengunsi di Seluruh Dunia

Pengunsi Rohingya (Foto: AFP)

Geneva – Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengungkapkan sebanyak, 68,5 juta orang dipaksa meninggalkan rumah mereka akibat perang, kekerasan dan penganiayaan, terutama di Myanmar dan Suriah.

Pada akhir tahun 2017, jumlah pengunsi hampir tiga juta lebih tinggi dari tahun sebelumnya, dan mengalami peningkatan 50 persen dari 42,7 juta rumah yang tumbang dari rumah mereka satu dekade lalu, menurut laporan  badan pengungsi PBB.



“Angka saat ini setara dengan seluruh populasi Thailand, dan jumlah orang yang dipaksa mengungsi setara dengan satu dari setiap 110 orang di seluruh dunia,” jelasnya.

“Keberhasilan dalam mengelola pemindahan paksa secara global membutuhkan pendekatan yang baru dan jauh lebih komprehensif sehingga negara dan masyarakat tidak hanya berurusan dengan ini,” kata Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi Filippo Grandi.

Sekitar 70 persen dari jumlah  pengungsi berasal dari  10 negara, jika ada solusi untuk konflik di 10 negara itu, atau setidaknya beberapa di antaranya, maka angka itu akan berangsur turun.

Laporan itu menunjukkan bahwa 16,2 juta orang baru mengungsi tahun lalu, dan termasuk mereka yang dipaksa melarikan diri untuk pertama kalinya serta mereka yang sebelumnya mengungsi.

“Angka ini setara dengan sekitar 44.500 orang yang dipaksa keluar dari rumah mereka setiap hari – atau satu orang setiap dua detik,” kata UNHCR.

Kebanyakan orang melarikan diri di negara mereka sendiri, dan didefinisikan sebagai pengungsi internal, atau IDP.

Pada akhir tahun 2017, ada sekitar 40 juta IDP di seluruh dunia, turun sedikit dari tahun-tahun sebelumnya, dengan Kolombia, Suriah, dan Republik Demokratik Kongo memiliki jumlah terbesar. 25,4 juta orang lainnya terdaftar sebagai pengungsi tahun lalu.

“Itu hampir tiga juta lebih dari pada tahun 2016, dan total yang paling dikenal hingga saat ini,” katanya.

Konflik Suriah selama tujuh tahun saja, pada akhir tahun lalu, mendorong lebih dari 6,3 juta orang keluar dari negara itu, menyumbang hampir sepertiga dari populasi pengungsi global. Sebanyak 6,2 juta warga Suriah lainnya mengungsi.

Negara penghasil pengungsi terbesar kedua pada tahun 2017 adalah Afghanistan, yang populasi pengungsiannya meningkat lima persen selama tahun ini menjadi 2,6 juta orang.

“Peningkatan itu terutama disebabkan kelahiran dan lebih banyak warga Afghanistan yang diberikan suaka di Jerman,” kata UNHCR.

Sementara itu, Sudan Selatan mengalami peningkatan terbesar tahun lalu, dengan jumlah pengungsi yang melarikan diri dari negara termuda dunia yang melonjak dari 1,4 juta pada awal tahun menjadi 2,4 juta pada akhirnya.

Grandi mengatakan Sudan Selatan mengalami keadaan darurat yang sangat buruk yang tampaknya lolos dari pemberitahuan dari pemerintah dan oposisi yang tampaknya tidak mengambil serius situasi putus asa dari rakyat mereka sendiri.

Pengungsi  Myanmar naik lebih dari dua kali lipat tahun lalu menjadi 1,2 juta, karena penumpasan brutal tentara memaksa ratusan ribu Muslim Rohingya untuk menuangkan melintasi perbatasan ke Bangladesh.

Laporan yang dirilis pada  Selasa juga menyoroti pemindahan besar-besaran di Irak, Somalia, Sudan, dan RD Kongo di antara yang lainnya.

“Dan ketika Israel merakayakan 70 tahun kemerdekaan, ada sekitar 5,4 juta orang Palestina yang masih hidup sebagai pengungsi,” katanya.

“Terlepas dari fokus pada jumlah pendatang yang tiba di Eropa dan Amerika Serikat, 85 persen pengungsi hidup di negara berpenghasilan rendah dan menengah seperti Lebanon, Pakistan, dan Uganda,” kata Grandi.

Turki menjadi tuan rumah paling banyak pengungsi, dengan 3,5 juta terdaftar di sana pada akhir tahun 2017, kebanyakan dari mereka warga Suriah.

TAGS : PBB pengunsi

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/36388/PBB-Ungkap-685-Juta-Pengunsi-di-Seluruh-Dunia/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments