Take a fresh look at your lifestyle.

Pangeran William akan Kunjungan ke Israel

0 5
Pangeran William akan Kunjungan ke Israel

Pangeran William (Foto: Getty)

London – Pangeran William akan memulai kunjungan resmi pertama ke Israel dan Wilayah Pendudukan Palestina oleh seorang anggota keluarga kerajaan Inggris pada hari Minggu.

Direktur Dewan Pemahaman Arab-Inggris (CAABU), Chris Doyle mengatakan, tur empat hari kemungkinan akan fokus pada pembuatan kesepakatan perdagangan dalam persiapan untuk keberangkatan Inggris dari Uni Eropa tahun depan.



“Ada hasrat yang cukup nekat untuk membangun hubungan, dan Israel adalah target hangat untuk peningkatan perdagangan. Kunjungan itu berisiko menormalkan rezim yang kejam di mana Palestina tinggal,” kata Doyle dikutip dari Arab News, Sabtu (23/6).

Menutut Doyle, Pangeran William dipastikan akan mengunji Palestina. Tapi ada risiko kunjungannya membuatnya tampak lebih dapat diterima dan normal untuk melakukan pelanggaran hukum internasional seperti blokade Gaza.

William memulai tur Timur Tengahnya pada hari Minggu di Yordania, sekutu lama Inggris. Pada Selasa, ia berkunjung ke Yerusalem, di mana ia akan mengunjungi Yad Vashem, peringatan resmi untuk korban Holocaust, bertemu Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan kemudian menghadiri acara sepakbola dengan tim Arab dan Yahudi campuran.

Kemudian, pada hari Rabu ia akan bertemu aktivis muda, baik Arab dan Yahudi, yang terlibat dalam pendidikan dan program sosial, dan juga menyeberang ke Wilayah Pendudukan Palestina untuk bertemu Presiden Palestina Mahmoud Abbas di Ramallah sebelum menghadiri acara yang berfokus pada pengungsi Palestina.

Ia juga dijadwalkan menyampaikan pidato di resepsi yang diselenggarakan oleh konsul Amerika di Yerusalem. Namun, protokol mencegahnya membuat pernyataan yang mungkin dianggap partisan.

Doyle mengatakan kepada Arab News, ini sangat disayangkan mengingat ibu William, mendiang Putri Diana, memperjuangkan keadilan bagi yang tertindas.

“Sangat disayangkan bahwa seseorang dengan statusnya, yang jelas-jelas peduli dengan warisan ibunya, tidak dapat menyuarakan keprihatinan utama yang nyata tentang perlakuan terhadap orang Palestina dan pelanggaran hak asasi manusia yang merupakan masalah sehari-hari bagi mereka di bawah kendali Israel tetapi yang akan menjadi airbrushed,” katanya.

“Ya, dia akan melihat program kerja sama dan orang-orang Arab dan Yahudi bermain sepak bola bersama, tetapi kenyataannya adalah bahwa pemain Palestina hanya dapat melakukan perjalanan ke pertandingan dengan izin Israel.”

William adalah pilihan yang mengejutkan untuk kunjungan itu. Banyak yang mengharapkan tugas untuk jatuh ke ayahnya, Pangeran Charles, yang memiliki lebih banyak pengalaman dari negara-negara yang secara politis sangat sensitif. Tapi diperkirakan ia dipilih karena masa mudanya lebih akrab dengan orang muda Israel yang bekerja di bidang teknologi tinggi yang dia jadwalkan untuk bertemu. Di antara warga Palestina, kehadirannya hampir tidak akan terdaftar, kata Doyle.

Saya berharap bahasanya dapat ditemukan baginya untuk mengatakan sesuatu kepada tuan rumah Israel-nya, bahwa kunjungannya akan lebih dari sekedar window-dressing, tetapi kenyataannya sangat tidak mungkin. Jadi, kunjungan tersebut tidak akan terdaftar sebagai hal yang penting dengan orang Palestina. Mereka tidak ingin menjadi bagian dari acara wisata atau latihan menandai kotak.

TAGS : William Israel Palestina Inggris

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/36580/Pangeran-William-akan-Kunjungan-ke-Israel/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments