Take a fresh look at your lifestyle.

Nyanyian Romantis Duterte untuk Donald Trump

0 10
Nyanyian Romantis Duterte untuk Donald Trump

Presiden Amerika Serikat Donald Trump berbicara dengan Presiden Filipina Rodrigo Duterte saat makan malam untuk memperingati ulang tahun ASEAN ke-50 di Manila, Filipina, 12 November 2017 ( Reuters/ Jonathan Ernst)

Manila – Presiden Filipina, Rodrigo Duterte sukses menyanyikan salah satu lagu romantis daerah tersebut saat makan malam bersama para pemimpin seluruh Asia di Manila. Usai melantunkan lagu itu, ia menjelaskan nyanyian itu atas perintah Presiden Amerika Serikat, Donald Trump.

“Hadirin sekalian, saya bernyanyi tanpa diundang, tapi atas perintah panglima tertinggi Amerika Serikat,” kata Duterte kemudian, menurut saluran berita ABS-CBN.

Duterte melantukan lagu “Ikaw” (Anda), duet bersama dengan diva pop lokal Pilita Corrales. Salah satu ayat lagu yang diterjemahkan dari bahasa Filipina, “Kamu adalah terang di duniaku, setengah dari hatiku ini.”

Trump dan pemimpin dari 10 negara anggota Perhimpunan Bangsa Asia Tenggara, China, Rusia, Jepang, Kanada, Korea Selatan, India, Australia dan Selandia Baru dihibur oleh penyanyi dan penari sepanjang makan malam tersebut berlangsung.

Masing-masing pria memakai barong berwarna krem, kemeja tradisional Filipina yang terbuat dari serat dari tanaman nanas, disulam dengan tangan dan dikenakan untucked.

Mereka dilayani dengan sajian makanan Filipina yang disajikan oleh Chef  Jessie Sincioco. Ia  merupakan perancang menu untuk Paus Fransiskus saat mengunjungi Filipina pada tahun 2015.

Duterte, yang kadang-kadang digambarkan sebagai `Trump of the East` karena gayanya yang kurang ajar, dijadwalkan bertemu dengan presiden Amerika Serikat di sela-sela KTT pada Senin (13/11).

Amerika Serikat dan bekas jajahannya, Filipina, menjadi sekutu strategis sejak Perang Dunia Kedua. Namun, hubungan mereka sempat memanas karena kampanye antiAmerika Serikat dan antusiasmenya menjalin hubungan lebih baik dengan Rusia dan China.

Lebih dari 3.900 warga Filipina terbunuh dalam perang melawan narkoba sejak Duterte menjabat tahun lalu. Pembunuhan itu merupakan tindakan membelaan diri polisis, namun para kritikus mengatakan eksekusi dilakukan tanpa pertanggungjawaban.

Pekan lalu, Duterte mengatakan akan membicaara Donald Trump, jika mengangkat isu hak asasi manusia saat mereka bertemu. Trump, yang dikritik di negaranya sendiri karena mengabaikan isu hak asasi manusia (HAM), memuji Duterte pada bulan Mei karena melakukan pekerjaan yang tidak dapat dipercaya dalam masalah narkoba.

 

TAGS : Filipina Duterte Amerika Serikat KKT

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/24693/Nyanyian-Romantis-Duterte-untuk-Donald-Trump/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments