Take a fresh look at your lifestyle.

Mantan Ibu Negara Filipina Terjerat Kasus Korupsi

0 5
Mantan Ibu Negara Filipina Terjerat Kasus Korupsi

Mantan ibu negara Filipina Terjerat kasus korupsi

Jakarta – Pengadilan Filipina menetapkan mantan ibu negara Imelda Marcos bersalah karena korupsi dan memerintahkan penangkapannya pada Jumat dengan keyakinan bahwa dia kemungkinan akan mengajukan banding untuk menghindari penjara dan kehilangan tempat duduknya di Kongres.

Pengadilan anti-korupsi Sandiganbayan khusus menghukum Marcos, 89, mengancam 6 sampai 11 tahun penjara karena masing-masing dari tujuh tuduhan melanggar undang-undang antikorupsi ketika ia secara ilegal menyalurkan sekitar $ 200 juta kepada yayasan Swiss pada tahun 1970-an selama menjabat sebagai Gubernur Metropolitan Manila.



Baik Marcos maupun siapa pun yang mewakili dia menghadiri sidang pengadilan Jumat. Tidak ada yang mengeluarkan reaksi apa pun atas namanya meskipun para pengacaranya diharapkan untuk mengajukan banding atas putusan itu.

Pengadilan mendiskualifikasi Marcos dari memegang jabatan publik, tetapi ia dapat tetap menjadi anggota Dewan Perwakilan yang kuat saat mengajukan banding atas keputusan tersebut. Masa jabatan kongresnya akan berakhir tahun depan tetapi dia telah mendaftar untuk menggantikan putrinya sebagai gubernur provinsi Ilocos Norte utara.

“Saya melompat-lompat kegirangan karena tidak percaya,” kata mantan Ketua Komisi Hak Asasi Manusia Loretta Ann Rosales, yang berada di antara banyak aktivis yang dikurung setelah suami Imelda, mantan Presiden Ferdinand Marcos, mengumumkan darurat militer di Filipina pada 1972 dilansir Memo.

Rosales mengatakan keputusan itu merupakan kemunduran besar bagi upaya keluarga Marcos untuk merevisi sejarah dengan menyangkal banyak kekejaman di bawah kediktatoran, dan mendesak warga Filipina untuk melawan semua ancaman terhadap demokrasi dan kebebasan sipil.

Suami Imelda Marcos digulingkan oleh pemberontakan “kekuatan rakyat” yang didukung tentara pada 1986. Dia meninggal di pengasingan diri di Hawaii pada 1989 tetapi janda dan anak-anaknya kembali ke Filipina. Sebagian besar telah terpilih ke kantor-kantor publik dalam comeback politik yang mengesankan.

Jaksa pemerintah Ryan Quilala mengatakan kepada wartawan bahwa Marcos dan suaminya membuka dan mengelola yayasan Swiss yang melanggar Konstitusi Filipina, menggunakan alias dalam upaya untuk menyembunyikan dana yang dicuri. The Marcoses telah dituduh menjarah pundi-pundi pemerintah di tengah kemiskinan yang menghancurkan. Mereka telah membantah melakukan kesalahan dan telah berhasil melawan banyak kasus korupsi lainnya.

Imelda Marcos dibebaskan Jumat dalam tiga kasus lain, yang diajukan pada tahun 1991 dan mengambil hampir tiga dekade persidangan oleh beberapa hakim dan jaksa. Dia pernah dihukum karena kasus korupsi pada tahun 1993, tetapi Mahkamah Agung kemudian membersihkannya dari kesalahan apa pun.

Presiden Rodrigo Duterte, sekutu Marcoses, mengatakan tahun lalu keluarga Marcos telah mengindikasikan kesediaan untuk mengembalikan sejumlah uang yang masih belum ditentukan dan “beberapa emas batangan” untuk membantu meringankan defisit anggaran. Dia mengindikasikan keluarga masih menyangkal bahwa aset itu telah dicuri seperti yang dituduhkan oleh lawan-lawan politik.

Ferdinand Marcos telah menempatkan Filipina di bawah kekuasaan militer setahun sebelum masa jabatannya berakhir. Dia menggembok Kongres, memerintahkan penangkapan para pesaing politik dan aktivis sayap kiri dan diperintah oleh dekrit. Keluarganya dikatakan telah mengumpulkan sekitar $ 5 miliar hingga $ 10 miliar saat ia berkuasa.

Pengadilan Hawaii mendapati Marcos bertanggung jawab atas pelanggaran hak asasi manusia dan menghadiahkan $ 2 miliar dari tanah miliknya untuk memberi kompensasi lebih dari 9.000 orang Filipina yang mengajukan gugatan terhadapnya karena penyiksaan, penahanan, pembunuhan di luar hukum dan penghilangan paksa.

Duterte telah mengakui bahwa Imee Marcos, putri pasangan itu dan seorang gubernur provinsi, mendukung pencalonannya sebagai presiden.

TAGS : Imelda Marcos Kasus Korupsi Filipina

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/43609/Mantan-Ibu-Negara-Filipina-Terjerat-Kasus-Korupsi/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments