Mahasiswa Harvard Cuekin Diplomat Israel saat Pidato

Mahasiswa Harvard Cuekin Diplomat Israel saat Pidato

Pekerjaan konstruksi sedang berlangsung di Ramat Shlomo, sebuah pemukiman Israel di sektor Palestina yang sebagian besar warga Palestina di Yerusalem al-Quds, pada 21 Februari 2019. (Foto: AFP)

New York, Jurnas.com – Setidaknya seratus siswa mempermalukan diplomat Israel, Dani Dayan di Universitas Harvard, Amerika Serikat (AS) saat hendak menyampaikan memberikan pidato mengenai strategi menduduki Palestina.

Ketika Dayan hendak memulai pidatonya tentang permukiman Israel di Palestina yang diduduki pada Rabu (13/11), siswa berhamburan keluar dari ruangan dengan diam. Mereka membawa poster bertuliskan “Permukiman adalah kejahatan perang”.

Dayan terdengar bergumam, “Aku ingat melakukan ini di taman kanak-kanak” sementara auditorium itu kosong. Ia kemudian dibiarkan menyampaikan pidatonya di dalam ruangan yang sebagian besar sudah kosong itu.

Sebuah video pemogokan menyebar di internet, dan kata-kata penyemangat datang berdatangan karena mengambil sikap dan membuat Dayan terkejut.

“Sekitar 100 orang berdiri sekaligus dan pergi diam-diam, benar-benar meninggalkan dampak,” kata Samer Hjouj, salah satu penyelenggara protes kepada portal berita Middle East Eye (MEE).

“Segera setelah kami mengetahui tentang acara tersebut, kami merencanakan dan butuh banyak waktu, tetapi kami memiliki tim di setiap sekolah di Harvard, mencari orang untuk membantu kami mewujudkannya,” jelasnya.

Rami Younis, seorang rekan di Harvard Divinity School yang juga membantu mengatur kampanye tersebut, mengatakan, diplomat Israel adalah seseorang yang seluruh hidupnya berputar di sekitar perampasan dan pencurian.

“Ia (Dayan, Red) harus diadili di pengadilan internasional dan tidak dibawa untuk berbicara di depan audiens liberal,” katanya.

Penyelenggara acara itu mengatakan kepada MEE, meskipun sangat tepat bagi siswa menyatakan ketidaksetujuan dengan cara tersebut, mereka tidak menyesal menjadi tuan rumah acara tersebut. Fenomena ini menunjukkan, masalah toleransi pandangan akademik yang beragam.

MEE mengatakan, para pejabat Israel akan lebih sering menghadapi kursi ruang kuliah kosong dan mereka akhirnya harus berbicara dengan tempat-tempat kosong.

Hamzah Raza, seorang mahasiswa pascasarjana di Harvard Divinity School yang berpartisipasi dalam kampanye hening, mengatakan tindakan  tersebut mengisyaratkan kepada Dayan semakin banyak orang muda di AS yang mendukung hak asasi manusia Palestina.

“Kenyataan bahwa hampir seluruh ruangan berjalan padanya mengatakan sesuatu. Orang-orang yang terus mengambil posisi seperti itu akan menemukan diri mereka berbicara kepada lebih banyak, dan lebih banyak lagi, kamar-kamar kosong,”katanya.

Ini bukan pertama kalinya undangan pejabat Israel, atau tokoh-tokoh pro-Israel, ke acara-acara di universitas dikecam mahasiswa dan aktivis.

Pada Mei tahun lalu, sejumlah pemrotes mengganggu pidato Duta Besar AS pro-Israel untuk Israel, Nikki Haley di Universitas Houston, menuduhnya memiliki darah Palestina di tangannya dan penandatanganan genosida sebagai dukungannya bagi Rezim Zionis.

TAGS : Pemukiman Ilegal Amerika Serikat Dani Dayan Universitas Harvard

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/62541/Mahasiswa-Harvard-Cuekin-Diplomat-Israel-saat-Pidato/

Leave a Reply

Be the First to Comment!

Notify of
avatar
wpDiscuz