Take a fresh look at your lifestyle.

Keputusan AS Bakal Picu Kebangkitan Nuklir Iran

0 6
Keputusan AS Bakal Picu Kebangkitan Nuklir Iran

Presiden Iran Hasan Rouhani dan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump (Foto: Tehran Time)

Jakarta – Setelah Presiden Amerika Serikat Donald Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir yang ditandatangani sejumlah negara pada 2015 lalu, berbagai negara tak terkecuali Iran mengecam keputusan tersebut.

Marah dengan keputusan Trump untuk menarik diri, anggota parlemen Iran mengatakan bahwa langkah itu dapat mengarah pada kebangkitan program nuklir Teheran.

Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan dia berharap negara-negara Eropa, China dan Rusia dapat bekerja tanpa Amerika Serikat untuk melestarikan Rencana Aksi Komprehensif Gabungan. Namun dia memperingatkan kemungkinan Iran dapat sekali lagi memulai program nuklirnya.

“Jika Anda ingin memiliki kesepakatan, kami memerlukan jaminan praktis jika tidak mereka akan melakukan hal yang sama dengan AS,” kata Rouhani.

“Jika mereka tidak dapat memberikan jaminan definitif, itu tidak akan mungkin untuk dilanjutkan,” tambahnya.

Anggota parlemen Iran lainnya menanggapi Trump dengan meneriakkan “kematian ke Amerika,” dan membakar bendera AS.

Ketua Parlemen Ali Larijani mengatakan Trump mungkin tidak memiliki kapasitas mental untuk memahami kesepakatan era Obama.

“Di bawah situasi saat ini, Iran tidak memiliki komitmen apapun untuk ditempatkan pada posisi di masa lalu sehubungan dengan masalah nuklir,” tutur Larijani.

“Saya tidak yakin apakah penandatangan Eropa dari kesepakatan itu akan memenuhi janji mereka,” lanjutnya.

Dengan keluarnya AS, Trump mengancam bahwa Amerika Serikat akan memberlakukan sanksi ekonomi tingkat tinggi terhadap Iran, termasuk hukuman bagi negara manapun yang membantu program nuklirnya.

Perjanjian multilateral ditengahi pada Juli 2015 oleh pemerintahan mantan Presiden Barack Obama, China, Rusia, Jerman, Perancis, Inggris dan Uni Eropa, semuanya menyatakan kekecewaan terhadap langkah Trump untuk mundur.

“Jangkauan internasional sanksi AS membuat AS menjadi polisi ekonomi planet ini, dan itu tidak dapat diterima,” kata Menteri Keuangan Prancis Bruno Le Maire.

Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian mengatakan kesepakatan itu tidak mati, meskipun ada langkah Trump.

Dalam pidatonya Selasa, Trump memang membiarkan pintu terbuka untuk terus bekerja dengan Teheran dan menemukan kesepakatan yang lebih baik untuk menguntungkan kedua negara. Ia mengatakan akan ada konsekuensi berat jika Tehran memulai kembali program tersebut.

Jika kesepakatan itu bisa diselamatkan, belum jelas pemerintah mana yang akan mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh keberangkatan Amerika Serikat.

“China adalah negara yang paling mungkin untuk mengisi posisi AS,” kata analis Alex Vatanka, seorang rekan senior di Timur Tengah Institute.

“Ini mungkin bukan langkah yang buruk bagi China untuk berbicara dan menampilkan diri mereka sebagai satu aktor yang dapat masuk bersama dengan orang Eropa dan Rusia untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh AS,” tambahnya.

Di sisi lain, pihak Arab Saudi juga mengatakan mungkin mengembangkan senjata nuklirnya sendiri jika Iran menghidupkan kembali programnya.

“Arab Saudi akan melakukan apa saja untuk melindungi orang-orangnya,” kata Menteri Luar Negeri Saudi Adel al-Jubeir.

TAGS : Trump Iran Kesepakatan Nuklir

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/34100/Keputusan-AS-Bakal-Picu-Kebangkitan-Nuklir-Iran/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments