Kematian Siswa Memicu Kemarahan Demosntran di Hong Kong

Kematian Siswa Memicu Kemarahan Demosntran di Hong Kong

Demonstran Hong Kong mengenakan topeng (Foto: BBC)

Jakarta, Jurnas.com – Seorang siswa Hong Kong yang jatuh di sebuah garasi parkir dekat sebuah protes awal pekan ini telah meninggal, sebuah perkembangan yang berpotensi mengobarkan protes yang direncanakan untuk akhir pekan ini.

Chow Tsz-lok mengalami cedera otak setelah jatuh awal pada Senin ketika polisi melakukan operasi penyebaran di dekatnya menggunakan gas air mata. Seorang juru bicara Otoritas Rumah Sakit mengkonfirmasi Jumat bahwa ia meninggal pada pukul 8 pagi.

Sementara beberapa demonstran telah melakukan bunuh diri selama berbulan-bulan protes di Hong Kong, tidak ada yang dipastikan tewas sebagai akibat langsung dari bentrokan antara polisi dan demonstran. Kemarahan atas taktik polisi dan cedera pada pengunjuk rasa telah menjadi fokus utama demonstrasi baru-baru ini.

“Mengingat ini adalah kematian pertama yang terjadi di lokasi konfrontasi polisi-demonstran, itu pasti akan menambah api amarah yang sudah kuat – terutama ketika orang umumnya sama sekali tidak percaya pada sistem, dan polisi,” kata Alvin Yeung, seorang anggota parlemen pro-demokrasi dilansir The National.

Pemerintah Hong Kong menyatakan “kesedihan dan penyesalan yang besar” atas kematian Chow meskipun menjalani operasi dan perawatan.

“Polisi telah menyatakan sebelumnya bahwa mereka sangat mementingkan insiden itu dan unit kejahatan sekarang melakukan penyelidikan komprehensif dengan tujuan untuk mencari tahu apa yang terjadi,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Sekitar 1.000 pengunjuk rasa bertopeng berbaris melalui distrik pusat yang sibuk saat makan siang, meneriakkan “Membubarkan kepolisian,” “orang Hong Kong, membalas dendam” dan “Hutang darah harus dibayar dengan darah”. Beberapa membawa bunga putih dan plakat bertuliskan ” Hong Kong adalah negara polisi “.

Chow, 22, adalah sarjana ilmu komputer tahun kedua di Universitas Sains dan Teknologi Hong Kong, menurut surat kabar South China Morning Post. Presiden Universitas Wei Shyy secara singkat menghentikan upacara kelulusan sekolah untuk mengumumkan kematian Chow dan mengamati saat hening.

Kematian itu terjadi setelah lima bulan kerusuhan bersejarah di pusat keuangan utama wilayah itu. Dipicu oleh undang-undang yang ditarik sejak itu yang akan memungkinkan ekstradisi ke daratan China, gerakan protes meluas hingga mencakup seruan untuk demokrasi yang lebih besar, berubah menjadi tantangan terbesar bagi pemerintahan Beijing atas bekas jajahannya sejak kembalinya ke China pada tahun 1997.

Aktivis terkemuka Joshua Wong berduka atas kematian Chow dan menyebutnya “pejuang kemerdekaan”.

“Hari ini kita berduka atas hilangnya pejuang kemerdekaan di HK. Kami tidak akan meninggalkan siapa pun di belakang – apa yang kami mulai bersama, kami selesaikan bersama. Mengingat kerugian yang diderita oleh masyarakat HK dalam sebulan terakhir, pemerintah harus membayar harganya, ”ia mentweet.

Chow jatuh dari lantai tiga ke lantai dua sebuah garasi parkir di lingkungan Tseung Kwan O, sementara polisi bekerja di dekatnya untuk membubarkan pengunjuk rasa. Hong Kong bersiap untuk akhir pekan unjuk rasa yang telah direncanakan di daerah-daerah di seluruh kota, mulai Jumat.

Kematian itu terjadi di tengah kerusuhan selama seminggu yang menyebabkan seorang politisi yang vokal ditusuk saat berkampanye, menimbulkan kekhawatiran tentang apakah kota itu akan dapat mengadakan pemilihan dewan distrik mendatang. Anggota parlemen, Junius Ho – yang dikenal karena komentarnya yang menghasut terhadap para pemrotes dan politisi pro-demokrasi – hanya menderita luka ringan.

Pada hari Kamis, Komisi Urusan Pemilu pemerintah mengeluarkan permohonan agar “publik tetap tenang dan kembali ke rasionalitas” menjelang pemungutan suara yang dijadwalkan 24 November. “Masyarakat juga didesak untuk menghentikan semua ancaman dan kekerasan untuk mendukung penyelenggaraan pemilihan. dengan cara yang damai dan tertib, ”katanya.

TAGS : Hong Kong Ribuan Demonstran Kematian Siswa

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/62199/Kematian-Siswa-Memicu-Kemarahan-Demosntran-di-Hong-Kong/

Leave a Reply

Be the First to Comment!

Notify of
avatar
wpDiscuz