Take a fresh look at your lifestyle.

Jokowi Bisa "Bunuh Diri", Jika Salah Pilih Cawapres

0 6
Jokowi Bisa "Bunuh Diri", Jika Salah Pilih Cawapres

Presiden Joko Widodo (JN)

Jakarta – Presiden Jokowi berpotensi kalah jika salah memilih calon wakil presiden (Cawapres) pada kontestasi Pilpres 2019. Sebab, figur Cawapres dinilai sebagai penentu kemenangan di Pilpres nanti.

Direktur Eksekutif Voxpol Center, Pangi Syarwi Chaniago mengatakan, meski Jokowi memiliki elektabilitas masih unggui dibanding calon lainnya, namun figur Cawapres cukup menentukan kemenangan.

“Kalau Jokowi salah mengkalkulasi cawapres ideal maka dia berpotensi kalah,” kata Pangi, dalam sebuah diskusi Polemik bertajuk “Jokowi Pilpres dan Kita” di Warung Daun, Cikini, Jakarta, Sabtu (3/3).

Pangi menegaskan, jika salah mengkalkulasi Cawapresnya, maka Jokowi sama saja “bunuh diri” dalam pertarungan Pilpres 2019 mendatang.

“Maka bisa bunuh diri kalau salah menggandeng cawapres,” tegasnya.

Sebelumnya, berdasarkan hasil survei yang dirilis Poltracking Indonesia menyebutkan bahwa kandidat Capres terkuat pada Pilpres 2019 hanya ada dua nama, yakni Presiden Jokowi dan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto.

Direktur Eksekutif Poltracking Indonesia, Hanta Yuda menjelaskan, survei ini menunjukkan bahwa praktis hanya ada dua figur dengan angka keterpilihan (elektabilitas) dua digit, yaitu presiden Jokowi dan mantan rivalnya pada Pilpres 2014, Prabowo Subianto.

“Di luar dua figur tersebut, semua tokoh baik elit politik lama seperti tokoh yang pernah tampil pada Pemilu sebelumnya maupun tokoh baru yang muncul dalam dinamika elektoral tiga tahun terakhir bahkan angka elektabilitasnya tak lebih dari 5 persen,” kata Hanta, di Hotel Sari Pan Pacific, Jalan MH Thamrin, Jakarta, Minggu (18/2).

Dari hasil survei, kata Hanta, menunjukkan Presiden Jokowi masih tetap unggul dengan Prabowo. “Karena itu, kandidat capres kuat hanya Joko Widodo (Jokowi) dan Prabowo Subianto,” kata Hanta.

Meski unggul, kata Hanta, Jokowi belum dapat dipastikan aman pada Pilpres 2019 mendatang. Sebab, elektabilitas Jokowi sebagai Capres incumbent masih di bawah 60 persen.

“Pada posisi elektoral yang masih belum aman sebagai capres incumbent karena elektabilitasnya masih dibawah 60 persen, dan masih di bawah 50 persen jika simulasi berpasangan,” terangnya.

TAGS : Pilpres 2019 Presiden Jokowi Cawapres Muhaimin Iskandar

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/29948/Jokowi-Bisa-Bunuh-Diri-Jika-Salah-Pilih-Cawapres/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments