Israel Mata-matai Donald Trump

Israel Mata-matai Donald Trump

Tampak Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump dan Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu. (Foto: Susan Walsh / AP)

Washington, Jurnas.com – Pemerintah Amerika Serikat (AS) mengungkapkan dalam dua tahun terakhir Israel sudah menyimpang perangkat pengawasan di dekat Gedung Putih dan lokasi sensitif lainnya di sekitar Washington, DC.

Namun, dalam kasus ini, berbeda dengan mata-mata asing lainnya, pemerintahan Presiden Donald Trump belum menegur Israel, dan tidak ada konsekuensi atas perilaku rezim.



Demikian diberikan Politico mengutip tiga mantan pejabat senior AS yang mengetahui masalah tersebut.

Perangkat pengawasan miniatur, yang dikenal sebagai “StingRays,” meniru menara seluler biasa untuk menipu ponsel agar memberi mereka lokasi dan informasi identitas mereka. Secara resmi disebut penangkap identitas pelanggan seluler internasional atau penangkap IMSI, mereka juga dapat menangkap konten panggilan dan penggunaan data.

Perangkat itu kemungkina untuk memata-matai Presiden Donald Trump, kata salah satu mantan pejabat itu, serta para pembantu utamanya dan rekan terdekatnya.

Trump dianggap lemah dalam mengamati protokol keamanan Gedung Putih. Politico melaporkan pada Mei 2018, Trump sering menggunakan ponsel yang tidak aman untuk berkomunikasi dengan teman dan orang kepercayaan.

The New York Times kemudian melaporkan pada Oktober 2018 bahwa mata-mata China sering mendengarkan panggilan telepon seluler Trump. Namun, ia dengan tegas menyebut berita itu salah.

Laporan itu mengatakan, pada Mei 2018, para pejabat di Departemen Keamanan Dalam Negeri AS menemukan bukti perangkat pengawasan di sekitar ibukota AS, namun belum mampu menghubungkan perangkat itu dengan entitas tertentu.

Namun, berdasarkan analisis forensik yang terperinci, FBI dan badan intelijen lainnya yang bekerja pada kasus tersebut merasa yakin bahwa agen Israel menempatkan perangkat tersebut.

Ini bukan pertama kalinya Israel dituduh memata-matai sekutu dekatnya. Pada tahun 1986, Jonathan Pollard, seorang warga negara Amerika Yahudi dan analis Angkatan Laut AS, dinyatakan bersalah melakukan spionase atas nama Israel.

Pollard, dijatuhi hukuman penjara seumur hidup, tetapi dibebaskan pada 2015 oleh Presiden Barack Obama saat itu. Kegiatan mata-matanya terus menjadi sumber ketidaknyamanan bagi para pejabat AS, dengan pemerintah AS menolak permintaannya untuk berimigrasi ke Israel.

Cakupan penuh aktivitas Pollard tidak pernah sepenuhnya diungkapkan.

Menurut surat yang ditulis Menteri Pertahanan saat itu Caspar Weinberger kepada hakim ketua dalam kasus ini, Pollard disebut sebagai salah satu mata-mata paling merusak yang pernah beroperasi di AS.

Akun yang belum dikonfirmasi selama bertahun-tahun menunjukkan, Pollard, yang bekerja di Pusat Intelijen Angkatan Laut AS untuk Penanggulangan Terorisme di Maryland, menyerahkan file kepada Israel, termasuk dokumen yang berkaitan dengan pasukan Arab, Organisasi Pembebasan Palestina dan dugaan program perang kimia dan biologi yang dilakukan oleh Irak , Libya dan Suriah.

TAGS : Amerika Serikat Mata-mata Israel Donald Trump Benjamin Netanyahu

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/59207/Israel-Mata-matai-Donald-Trump/

Leave a Reply

Be the First to Comment!

Notify of
avatar
wpDiscuz