Take a fresh look at your lifestyle.

Islamisasi Ilmu Bikin Rouhani Resah

0 4
Islamisasi Ilmu Bikin Rouhani Resah

Presiden Iran Hassan Rouhani (Foto: Reuters)

Jakarta – Perdebatan telah berkecamuk di Iran dalam beberapa hari terakhir karena Presiden Hassan Rouhani memberikan kritik terhadap “ideologi” ilmu yang diajarkan di universitas dan pusat penelitian.

Hal itu sebagai respon atas upaya yang telah berlangsung sejak revolusi Islam 1979 untuk mengenalkan ideologi Islam ke kursus kimia, fisika dan matematika yang diajarkan di universitas dan pusat penelitian di Iran.

Rouhani mengatakan bahwa beberapa pihak ingin membedakan antara ilmu agama dan non-agama pada saat ilmu tidak ada hubungannya dengan ideologi.

“Beberapa pihak telah berusaha bertahun-tahun untuk mengenalkan fisika, kimia, teknik dan matematika Islam. Apa yang mereka maksud dengan itu? “Dia bertanya-tanya, sambil juga mencatat jumlah besar yang telah dibayarkan untuk mencapai tujuan itu dilansir Aawsat.

“Ada upaya di masa lalu untuk membangun ilmu borjuis dan sosialis namun mereka gagal karena sains tidak terkait dengan ideologi,” lanjutnya.

“Kita tidak dapat berbicara hari ini tentang matematika konservatif dan reformis karena aljabar dan matematika bersifat universal,”tambahnya.

Sebelumnya, Pemimpin Tertinggi Ali Khamenei pada 30 November lalu menyatakan bahwa ilmu pengetahuan “islamisasi” adalah pendahulu untuk membangun kontrol penuh dan mencapai kemajuan di tingkat global. Pada 2014 silam, dia menuntut agar perubahan radikal diperkenalkan pada ilmu pengetahuan manusia.

Namun pada 2017 lalu, komandan Garda Revolusi Iran Mohammed Ali Jaafari menggarisbawahi perlunya “mendefinisikan ulang” ilmu pengetahuan manusia di universitas-universitas di Iran. Dia menjelaskan bahwa bertahun-tahun setelah revolusi, aspek militer pemberontakan harus ditindaklanjuti dengan revolusi di berbagai bidang.

Sementara Rouhani melanjutkan kritiknya pada Sabtu dengan mencatat bahwa para ilmuwan dan profesor universitas di Iran telah dituduh melakukan spionase atas hubungannya dengan universitas asing. Dia malah menekankan perlunya kerja sama ilmiah dengan kekuatan asing.

Dia mencontohkan gelombang penangkapan yang menargetkan peneliti lingkungan dan aktivis. Seorang tahanan, ahli lingkungan Kavous Seyed Emami, meninggal sekitar dua minggu yang lalu di penjara Evin atas dugaan bunuh diri kurang dari sebulan setelah penangkapannya, kata pihak berwenang.

Rouhani mengatakan bahwa para profesor dan peneliti tidak boleh diragukan, mengkritik badan keamanan karena menahan angka-angka ini.

Koran Kayhan mengatakan bahwa presiden tersebut “mengalihkan tugas utamanya dan menyelidiki perdebatan teoritis dan intelektual untuk mengabaikan tuntutan utama orang-orang Iran.”

Juru bicara Garda Revolusi, menyerang Rouhani karena terlibat dalam diskusi filosofis religius yang tidak terkait dengan tugasnya. Ia mengatakan bahwa Presiden Iran itu melakukan kesalahan pendahulunya, Mahmoud Ahmedinejad, yang memilih debat teoritis selama masa jabatan kedua. “

Pemerintah Ahmedinejad telah menerapkan kebijakan “Islam Iran” tentang ilmu pengetahuan dan kurikulum manusia di negara ini. Kebijakan tersebut menyebabkan pemecatan beberapa ilmuwan sains dan sosial dari universitas-universitas Iran.

TAGS : Iran Islamisasi Ilmu Rouhani

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/29717/Islamisasi-Ilmu-Bikin-Rouhani-Resah/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments