Iran Tuding Arab Saudi Langgar Gencatan Senjata di Yaman

Iran Tuding Arab Saudi Langgar Gencatan Senjata di Yaman

Javad Zarif

Teheran, Jurnas.com – Iran membantah di balik serangan balasan Yaman di dua kilang minyak Arab Saudi. Serangan Riyadh di Hudaydah terbaru merupakan pelanggaran gencatan senjata Perserikan Bangsa-Bangsa (PBB).

Sebelumnya, Arab Saudi, mengatakan, pihaknya telah melancarkan operasi militer di Hudaydah karena kota pelabuhan itu digunakan oleh para pejuang Yaman meluncurkan rudal balistik dan pesawat tak berawak.



Dalam sebuah posting di akun Twitternya, Zarif mengaku bertanya-tanya mengapa Arab Saudi menyalahkan Iran atas serangan udara Sabtu lalu di dua fasilitas minyak utama Saudi.

Serangan balasan terhadap Hudaydah dalam pelanggaran perjanjian gencatan senjata yang ditengahi PBB di Stockholm pada bulan Desember 2018.

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Mike Pompeo, tanpa bukti, juga cepat menuding Iran atas serangan tersebut.

Klaim itu mengundang ejekan dari banyak pengguna media sosial yang membandingkan Pompeo yang terburu-buru mengambil kesimpulan dengan keraguan Washington tentang pembunuhan jurnalis terkemuka Jamal Khashoggi di konsulat Saudi di Istanbul pada Oktober 2018.

Pada hari Sabtu, Pompeo mengatakan Washington dan sekutu-sekutunya sedang mencari resolusi damai dengan Iran, menandai pendinginan retorika yang signifikan setelah Donald Trump telah memperingatkan AS “terkunci dan dimuat”.

Teheran dengan keras menolak tuduhan keterlibatan dalam serangan itu sebagai “kebohongan” dan memperingatkan “perang habis-habisan” dalam hal serangan militer terhadap negara itu

Juru bicara Houthi Mohammed Abdul-Salam pada hari Kamis memperingatkan bahwa serangan Arab Saudi di Hudaydah adalah “eskalasi serius yang dapat merusak perjanjian Swedia.”

“Koalisi akan bertanggung jawab atas konsekuensi dari eskalasi ini dan kami akan mengawasi sikap PBB tentang situasi ini dengan cermat,” katanya.

Pada hari Jumat, Dewan Politik Tertinggi Ansarullah, Mahdi al-Mashat mengatakan para pejuang Yaman menyerukan penghentian serangan drone dan rudal, berharap gerakan itu akan dijawab oleh orang-orang Saudi.

Al-Mashat mengatakan rencana perdamaian itu bertujuan mengakhiri konflik melalui negosiasi serius untuk mencapai rekonsiliasi nasional komprehensif yang tidak mengecualikan siapa pun.

Pejabat itu, memperingatkan bahwa Yaman tidak akan ragu-ragu untuk meluncurkan periode rasa sakit yang hebat, jika seruan mereka untuk perdamaian diabaikan.

Arab Saudi dan sekutunya meluncurkan perang terhadap Yaman pada Maret 2015 dalam upaya untuk menginstal kembali rezim yang didukung Riyadh dan menghilangkan gerakan Houthi, yang membela negara bersama dengan angkatan bersenjata.

Serangan yang didukung Barat, ditambah dengan blokade laut, telah menghancurkan infrastruktur negara itu, dan menyebabkan krisis kemanusiaan besar-besaran.

TAGS : Arab Saudi Amerika Serikat Muhammad Javad Zarif

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/59643/Iran-Tuding-Arab-Saudi-Langgar-Gencatan-Senjata-di-Yaman/

Leave a Reply

Be the First to Comment!

Notify of
avatar
wpDiscuz