Take a fresh look at your lifestyle.

Iran Sebut Pengunduran Diri PM Libanon Didikte Arab Saudi

0 8
Iran Sebut Pengunduran Diri PM Libanon Didikte Arab Saudi

Perdana Menteri Libanon Saad al-Hariri (Foto: Reuters / Mohamed Azakir)

Tehran – Sejumlah pejabat Iran menyebut Perdana Menteri Libanon Saad Hariri diintimidasi oleh orang Saudi untuk mengundurkan diri. Pernyataan itu disampaikan Sehari Hariri mengumumkan pengunduran dirinya dalam program televisi yang disiarkan dari Arab Saudi

Saat mengumumkan pengunduran dirinya, perdana menteri Lebanon dengan cemas yang membaca sebuah pidato, menyebut Iran menabur ketakutan dan penghancuran di beberapa negara, termasuk Lebanon.

Mahmoud Vaezi, kepala staf pemerintahan Presiden Rouhani, menolak tuduhan Hariri terhadap Iran. Ia mengatakan pengunduran dirinya terdengar mencurigakan. Selain itu ia menyebut  teks pengunduran diri Hariri didikte oleh orang-orang Saudi

Vaezi mengatakan Riyadh dan Barat telah berada di belakang tindakan tersebut. “Ini adalah tindakan tidak beraturan yang tidak beralasan dan kami harap ini tidak berdampak buruk pada Lebanon,” kata Vaezi, dilansir Tehran Time, Senin (6/11)

Seorang sumber resmi Iran mengatakan, pengunduran diri Hariri terjadi setelah Iran menolak permintaan Riyadh untuk berhenti mengekspresikan dukungan bagi negara Yaman yang tertindas dalam menghadapi perang Saudi yang mematikan.

Sumber tersebut mengatakan setelah melakukan perjalanan ke Arab Saudi, Hariri kembali ke Beirut untuk bertemu dengan Velayati untuk menyampaikan pesan kerajaan tersebut kepada Iran mengenai konflik Yaman.

Hariri berharap ia dapat mencegah Republik Islam tersebut untuk tidak melakukan perlawanan terhadap kejahatan Saudi di Yaman, namun ia mendapat tanggapan negatif Iran, sumber tersebut berkomentar.

Velayati mengatakan kepada Hariri dalam pertemuan mereka bahwa Saudi harus menghentikan kampanye pengeboman dan blokade ekonomi dan medis mereka di Yaman untuk membuka jalan bagi dialog dengan negara miskin tersebut, sumber tersebut melanjutkan dengan mengatakannya.

“Permintaan yang tidak pantas oleh Hariri dan Saudi adalah bahwa Republik Islam Iran menolak dukungan pihak kanan dalam krisis Yaman, namun karena mereka kecewa, Saad Hariri segera dipanggil ke Riyadh untuk mengumumkan pengunduran dirinya di luar wilayah Lebanon. “

Seorang pejabat keamanan tertinggi Iran, Ali Shamkhani, juga mengatakan bahwa pengunduran diri tersebut adalah bagian dari rencana Riyadh. Tindakan semacam itu tidak akan melemahkan kehendak “negara bebas”, kata Shamkhani, sekretaris Dewan Keamanan Nasional Tertinggi.

“Apa yang Riyadh lakukan ke Beirut adalah apa yang Washington lakukan terhadap Riyadh,” kata Shamkhani, mengatakan bahwa pengunduran dirinya adalah perintah langsung dari Arab Saudi.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Bahram Qassemi mengatakan pengunduran diri Hariri adalah skenario yang diatur oleh Saudi, mendesak Riyadh untuk mengambil pendekatan yang realistis terhadap isu-isu regional.

“Seperti kata Aoun (presiden Lebanon), hubungan Iran-Lebanon sangat bersahabat dan Republik Islam selalu menghormati pendapat, kemerdekaan dan kebebasan Lebanon,” kata Qassemi.

 

TAGS : Iran Arab Saudi Libanon

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/24316/Iran-Sebut-Pengunduran-Diri-PM-Libanon-Didikte-Arab-Saudi/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments