Iran: Hak Kami Menjaga Fasilitas Nuklir

Iran: Hak Kami Menjaga Fasilitas Nuklir

Teknisi Iran bekerja di fasilitas konversi uranium di pusat kota Isfahan. (Foto: AP)

Teheran, Jurnas.com – Kementerian Luar Negeri Iran sedang mempertimbangkan untuk melindungi situs-situs dan fasilitas nuklirnya. Badan Energi Atom Internasional (IAEA) diminta untuk menghormati peraturan tersebut.

Demikian kata Juru Bicara Kementerian Iran, Abbas Mousavi setelah pihak berwenang Republik Islam melarang seorang inspektur IAEA perempuan, memasuki pabrik pengayaan uranium Natanz di Iran tengah pada tanggal 28 Oktober.

“Sangat penting bagi inspektur lembaga untuk mematuhi peraturan Republik Islam Iran serta peraturan yang mengatur fasilitas penting dan vital kami, karena kami memandangnya sebagai hak untuk melindungi pusat-pusat sensitif kami,” kata Mousavi

Iran segera melaporkan masalah tersebut ke IAEA dan menampungnya dengan bukti yang relevan juga. Ia menambahkan, “Kami sedang menunggu tanggapan agensi. Kami berharap agensi memiliki respons yang meyakinkan.”

Jika Teheran menganggap perlu dan menemukan beberapa inspektur, yang negara itu sendiri izinkan ke tanahnya, sebagai wanprestasi dari undang-undang dan peraturannya atau perjanjian yang berlaku.

“Wajar (bagi negara) menjadi sensitif, dan harus menghalangi siapa pun yang ingin masuk ke dalam fasilitas nuklir Iran,” jelasnya.

Duta Besar Iran Kazem Gharibabadi mengatakan sebuah detektor untuk peledak nitrat berbunyi ketika inspektur berusaha memasuki pabrik pengayaan uranium Natanz pada 28 Oktober.

“Alarm detektor berbunyi dan memberi sinyal kepada orang tertentu. Mereka (pihak berwenang) telah mengulangi prosedur ini berulang-ulang, dan sayangnya, hasilnya sama saja hanya untuk inspektur khusus itu,” katanya.

Gharibabadi mencatat bahwa wanita itu “menyelinap” ke kamar mandi sementara para pejabat mencari karyawan wanita untuk menggeledahnya.

Setelah dia kembali, lanjut Gharibabadi, alarm tidak berbunyi lagi, tetapi pihak berwenang menemukan kontaminasi di kamar mandi dan kemudian pada tas tangan kosongnya selama pencarian rumah.

Pejabat Iran juga menyatakan harapan bahwa tes lebih lanjut oleh Iran dan IAEA akan menjelaskan apa yang terjadi.

“Tidak perlu dikatakan bahwa Iran, seperti semua anggota badan lainnya, tidak dapat memaafkan perilaku atau tindakan apa pun yang mungkin bertentangan dengan keselamatan dan keamanan instalasi nuklirnya, terutama mengingat upaya sabotase masa lalu di fasilitas nuklirnya,” katanya.

Insiden itu memicu kemarahan Amerika Serikat (AS). Menlu AS Mike Pompeo mengklaim bahwa inspektur itu telah ditahan dalam tindakan intimidasi yang keterlaluan dan tidak beralasan.

“Inspektur IAEA harus diizinkan untuk melakukan pekerjaan kritis mereka tanpa hambatan,” kata Pompeo dalam sebuah pernyataan sesudah kejadian itu.

Gharibabadi, bagaimanapun, mencatat bahwa Republik Islam berhak untuk tidak memaafkan perilaku atau tindakan yang mungkin bertentangan dengan keselamatan dan keamanan instalasi nuklirnya.

Industri nuklir Iran telah menjadi sasaran aksi sabotase berulang-ulang. Pada 2010, Stuxnet, sebuah senjata dunia maya yang diyakini banyak dibuat AS dan Israel, menghantam fasilitas pengayaan uranium di Natanz.

Alasan itulah Teheran untuk mengembangkan firewall asli untuk mengamankan struktur industri sensitifnya terhadap malware. Banyak ilmuwan nuklir negara itu juga dibunuh agen-agen Israel dalam upaya untuk mencegah kemajuan program energi nuklir negara itu.

TAGS : Badan Energi Atom Internasional Program Nuklir Iran

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/62733/Iran-Hak-Kami-Menjaga-Fasilitas-Nuklir/

Leave a Reply

Be the First to Comment!

Notify of
avatar
wpDiscuz