Take a fresh look at your lifestyle.

Irak Desak Liga Arab Masukkan Suriah sebagai Anggota

0 4
Irak Desak Liga Arab Masukkan Suriah sebagai Anggota

Menteri Luar Negeri Irak Ibrahim Al-Jaafari mengadakan konferensi pers di Baghdad, Irak [Murtadha Sudani / Anadolu Agency]

Jakarta – Menteri Luar Negeri Irak Ibrahim Al-Jaafari mendesak Liga Arab untuk menerima keanggotaan Suriah sekali lagi, sebagai bagian dari upaya yang intensif dari rezim Suriah dan sekutu-sekutunya untuk membawa konflik tujuh tahun ke sebuah penyelesaian.

“Tidak ada yang bisa mengisolasi Suriah,” Al-Jaafari mengumumkan kemarin selama kunjungannya ke Damaskus, di mana ia juga memuji pemerintah Suriah karena menghadapi kesulitan yang kuat.



Liga Arab, yang mencakup sekitar 22 negara anggota, membekukan keanggotaan Suriah setelah meletusnya perang saudara pada tahun 2011, yang diikuti dengan sanksi dan pemutusan hubungan diplomatik antara pemerintah daerah dan rezim Presiden Suriah Bashar Al-Assad.

Perdana menteri Suriah, yang juga pada konferensi pers, berterima kasih kepada pemerintah Irak untuk dukungannya selama tujuh tahun terakhir, menghubungkan kemenangan baru-baru ini melawan pejuang di Suriah dan Irak untuk saling kerja sama antara kedua negara.

Dia menekankan pentingnya peningkatan dan konsolidasi hubungan bilateral, dan mengadvokasi upaya yang lebih besar untuk membuka kembali perlintasan perbatasan.

Kemarin, perbatasan Nassiban yang melintasi antara Yordania dan Suriah secara resmi dibuka untuk warga sipil dan perdagangan, untuk pertama kalinya sejak ditutup tiga tahun lalu. Pemerintah Suriah berhasil merebut kembali wilayah di sekitar perbatasan Nassib dengan Yordania pada bulan Juli setelah serangan yang didukung Rusia mengusir kelompok-kelompok oposisi dari kubu mereka di barat daya negara itu.

Perbatasan Quneitra antara Suriah dan Dataran Tinggi Golan yang diduduki Israel juga dibuka kembali kemarin, membuat penutupan selama empat tahun persimpangan berakhir.

Pengamat PBB, yang melarikan diri dari daerah itu pada tahun 2014, telah perlahan-lahan kembali dan memulai kembali patroli, memastikan bahwa kedua pihak mematuhi perjanjian 1974 yang menetapkan zona penyangga antara kedua negara.

“Pembukaan penyeberangan adalah “sinyal kembalinya stabilitas ke Suriah dan kegagalan upaya untuk membagi negara,” brigadir tentara Suriah Mazen Younes dikutip Memo.

Saat perang mereda, pemerintah Suriah telah berusaha untuk membangun kembali hubungan dengan aktor regional dan internasional untuk mendukung klaim kemenangannya atas pejuang oposisi, yang sebagian besar terbatas pada provinsi utara Idlib.

“Kami sekarang menyaksikan buah awal kemenangan,” kata Menteri Luar Negeri Suriah Walid Al-Moallem pada konferensi pers kemarin, menambahkan bahwa “kemenangan sesungguhnya” akan datang ketika pemerintah merebut kembali wilayahnya secara penuh, mengutip daerah-daerah di utara termasuk Idlib, masih di luar kendali pemerintah.

Bulan lalu, kesepakatan yang ditengahi oleh Rusia dan Turki mencegah serangan rezim terhadap kubu oposisi utara, yang menampung sekitar tiga juta orang. Awalnya bertemu secara positif oleh kedua belah pihak, optimisme terkuras menyusul berita bahwa zona penyangga 15 hingga 20 kilometer itu harus diserap sepenuhnya oleh wilayah yang dikuasai oposisi di Idlib, tanpa penarikan militer di pihak rezim. Sementara persenjataan berat ditarik oleh semua faksi utama sesuai dengan tenggat waktu kesepakatan yang ditetapkan kemarin, umur panjang dari kesepakatan masih belum pasti

TAGS : Irak Suriah Liga Arab

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/42366/Irak-Desak-Liga-Arab-Masukkan-Suriah-sebagai-Anggota/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments