Take a fresh look at your lifestyle.

Imbas Corona, Saudi Umumkan Gencatan Senjata di Yaman

0 3
Imbas Corona, Saudi Umumkan Gencatan Senjata di Yaman

Pemerintah Yaman yang diakui secara internasional mengatakan serangan udara menewaskan sedikitnya 40 orang. File Foto oleh Yahya Arhab / EPA-EFE

Jakarta, Jurnas.com – Koalisi pimpinan Saudi yang memerangi pemberontak Houthi yang didukung Iran di Yaman mengumumkan pada hari Rabu bahwa pasukannya akan memulai gencatan senjata mulai hari Kamis, sebuah langkah yang dapat membuka jalan bagi pembicaraan damai langsung pertama antara kedua pihak yang telah berperang selama lebih dari lima tahun.

Dalam sebuah pernyataan yang dibawa oleh kantor berita resmi negara Arab Saudi, seorang juru bicara militer Saudi, Kolonel Turki al-Malki, mengatakan bahwa gencatan senjata akan berlangsung dua minggu dan itu datang sebagai tanggapan atas seruan PBB untuk menghentikan permusuhan di tengah pandemi virus corona.

“Gencatan senjata dapat diperluas untuk membuka jalan bagi para pihak untuk membahas proposal, langkah, dan mekanisme agar gencatan senjata yang berkelanjutan di Yaman dapat jadi solusi politik komprehensif di Yaman,” katanya dilansir Times.

Tidak ada reaksi langsung dari para pemimpin Houthi atau pemerintah Yaman yang diakui secara internasional terhadap pernyataan koalisi.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, yang menyerukan gencatan senjata di semua konflik global pada 23 Maret untuk mengatasi virus itu, menyambut baik pengumuman itu.

“Ini dapat membantu untuk memajukan upaya-upaya menuju perdamaian serta respons negara terhadap COVID -19 pandemi,” ujarnya.

Dia menyerukan pemerintah Yaman, yang didukung oleh koalisi yang dipimpin Saudi, dan Houthi untuk menindaklanjuti komitmen mereka untuk segera menghentikan permusuhan dan untuk saling terlibat tanpa prasyarat dalam negosiasi yang difasilitasi oleh utusan PBB Martin Griffiths.

“Hanya melalui dialog akan para pihak dapat menyepakati mekanisme untuk mempertahankan gencatan senjata nasional, kemanusiaan dan langkah-langkah pembangunan kepercayaan ekonomi untuk meringankan penderitaan rakyat Yaman, dan dimulainya kembali proses politik untuk mencapai penyelesaian yang komprehensif untuk mengakhiri konflik, ”kata Guterres dalam sebuah pernyataan.

Guterres mengatakan awal bulan ini bahwa pihak-pihak yang bertikai di 11 negara telah merespon positif permintaannya untuk gencatan senjata global untuk mengatasi virus tersebut. Guterres mengatakan bahwa dunia menghadapi musuh bersama – COVID-19, yang tidak peduli tentang kebangsaan atau etnis, faksi atau agama.

Pertempuran hebat di Yaman antara pasukan pemerintah yang didukung koalisi dan Houthi menewaskan lebih dari 270 orang dalam 10 hari terakhir, pejabat pemerintah dan pemimpin suku mengatakan Rabu.

Kedua belah pihak berjuang untuk provinsi perbatasan utama Jawf dan provinsi tengah Marib yang kaya minyak. Para pejabat berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk memberi tahu media, sementara para pemimpin suku memang ingin dikutip namanya karena takut akan pembalasan.

Gejolak dalam pertempuran terjadi pada saat Arab Saudi mencegat rudal yang ditargetkan di ibukota mereka, Riyadh, akhir bulan lalu. Houthi sering meluncurkan rudal melintasi perbatasan Yaman ke Arab Saudi, tetapi jarang mereka mencapai ibukota.

Perang telah terbukti mahal untuk Arab Saudi dan telah merusak citranya di luar negeri. Seruan perdamaian datang di tengah masa percobaan.

Negara ini terlibat dalam perang harga internasional atas biaya minyak, setelah mendorong produksinya lebih tinggi untuk mencoba mengambil kembali pangsa pasar dari Rusia dan Amerika Serikat.

Kelompok hak asasi internasional mengkritik Arab Saudi atas konflik dan korban kemanusiaan. Arab Saudi juga memerangi wabah koronavirus, dengan 2.932 kasus dikonfirmasi dan 41 kematian.

Iran, yang mendukung Houthi, juga menghadapi tantangan di dalam negeri. Sebagai negara yang paling parah dilanda Timur Tengah, ia memiliki 67.286 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi dan 3.993 kematian.

Al-Malki mengatakan gencatan senjata itu bertujuan “membangun kepercayaan” antara kedua pihak yang bertikai dan untuk mendukung inisiatif yang dipimpin oleh PBB untuk mengakhiri perang.

Dalam sebuah pernyataan, utusan khusus PBB untuk Yaman menyambut baik pengumuman koalisi, dengan mengatakan itu datang pada “momen kritis bagi Yaman.”

“Para pihak sekarang harus memanfaatkan kesempatan ini dan segera menghentikan semua permusuhan dengan urgensi tertinggi, dan membuat kemajuan menuju perdamaian yang komprehensif dan berkelanjutan,” kata Griffiths.

Yaman, negara termiskin di dunia Arab, telah dikejutkan oleh perang saudara sejak 2014. Saat itulah Houthi yang didukung Iran mengambil kendali atas utara negara itu, termasuk ibu kota Sanaa. Koalisi militer yang dipimpin Saudi melakukan intervensi terhadap Houthi tahun berikutnya, melakukan serangan udara tanpa henti dan blokade Yaman.

Upaya masa lalu untuk mengakhiri konflik terhenti. Perjanjian perdamaian 2018, yang ditengahi oleh PBB di Swedia, menghasilkan peta jalan kasar untuk mengakhiri pertempuran di kota pelabuhan utama Hodeida, tetapi hanya membawa sedikit kemajuan nyata.

Pembicaraan yang diusulkan oleh Al-Malki akan menjadi negosiasi tatap muka pertama sejak perang dimulai. Selain perwakilan dari Houthi dan pemerintah Yaman yang diakui secara internasional, al-Malki mengatakan tim militer Saudi juga akan hadir.

Konflik telah menewaskan lebih dari 100.000 orang dan menciptakan krisis kemanusiaan terburuk di dunia, menyebabkan jutaan orang menderita kekurangan makanan dan perawatan medis dan mendorong negara itu ke ambang kelaparan.

Pihak berwenang di Yaman belum mengumumkan kasus yang dikonfirmasi tentang coronavirus, tetapi para ahli khawatir virus itu akhirnya akan terbukti mematikan di sana setelah bertahun-tahun kehancuran akibat perang.

TAGS : Arab Saudi Wilayah Yanan

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/70277/Imbas-Corona-Saudi-Umumkan-Gencatan-Senjata-di-Yaman/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments