Take a fresh look at your lifestyle.

Imbas Corona, AS Desak Warga Balik Kampung

0 4
Imbas Corona, AS Desak Warga Balik Kampung

Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump (Foto via Press TV)

Jakarta, Jurnas.com – Departemen Luar Negeri mendesak warga Amerika yang terdampar di luar negeri selama pandemi virus corona untuk pulang atau bersiap untuk tetap di tempat mereka saat AS memperingatkan upaya pemulangab tidak akan berlanjut selamanya.

“Pulanglah sekarang atau bersiaplah untuk tetap di tempat Anda sekarang,” kata Ian Brownlee, wakil asisten sekretaris utama untuk Biro Urusan Konsuler dan kepala satuan tugas repatriasi (pemulangan) AS, dilansir UPI, Selasa (07/04).

“Departemen Luar Negeri siap membantu sesama warga negara di luar negeri, tetapi kami tidak dapat menjamin bahwa upaya pemulangan di seluruh dunia ini akan berlanjut tanpa batas waktu,” tambahnya.

Sejak penerbangan repatriasi pertamanya pada 29 Januari, Departemen Luar Negeri mengatakan telah mengevakuasi lebih dari 43.000 orang Amerika yang terdampar di setidaknya 78 negara karena pembatalan penerbangan komersial atau pemerintah yang menerapkan tindakan karantina di tengah pandemi coronavirus.

Angka baru hampir dua kali lipat dari 25.000 yang telah dibawa pulang pada 30 Maret dan sekitar 8.000 lebih dari Jumat dengan ribuan lainnya mencari bantuan untuk kembali ke rumah.

Brownlee mengatakan bahwa Departemen Luar Negeri melacak tambahan 24.000 hingga 25.000 orang Amerika yang telah menyatakan minat dalam membutuhkan bantuan untuk kembali ke Amerika Serikat.

“Beberapa orang Amerika sedang menunggu untuk melihat betapa buruknya hal itu sebelum membuat panggilan itu. Saya tidak bisa cukup menekankan hal ini: Lakukan panggilan itu sekarang,” katanya.

Departemen Luar Negeri mengatakan sedang berupaya untuk mengatur 80 penerbangan lainnya di seluruh dunia karena pihaknya terus melihat permintaan bantuan dari Asia Selatan, termasuk Pakistan, Bangladesh, Nepal dan India.

Sejauh ini, sekitar 2.900 warga telah dipulangkan dari negara-negara itu, kata Alice Wells, wakil asisten sekretaris utama Biro Biro Urusan Asia Selatan dan Tengah.

Sekitar 1.300 dari warga AS itu dipulangkan dari India dan lima penerbangan evakuasi tambahan dijadwalkan akhir pekan ini karena lebih dari 7.000 orang Amerika di sana telah mendaftar untuk bantuan dengan kedutaan AS, katanya.

Wells mengatakan mereka yang di India sering meminta penerbangan tambahan dari kota-kota lain ke Delhi atau Mumbai sebelum dievakuasi dari negara itu.

Di Nepal, Departemen Luar Negeri sedang mengevakuasi warga Amerika di daerah pegunungan yang terpencil, katanya.

“Selain pekerjaan heroik personel pemerintah AS di seluruh wilayah, kami benar-benar sangat berterima kasih kepada rekan-rekan kami di Asia Selatan dan Tengah,” katanya.

“Baik itu pemerintah lokal, regional, nasional, bea cukai petugas kesehatan dan migrasi, lembaga penegak hukum, otoritas penerbangan sipil dan pekerja bandara, itu benar-benar merupakan upaya tim.”

Peringatan itu muncul setelah Departemen Luar Negeri mendesak Amerika untuk membuat rencana untuk pulang pada 30 Maret karena coronavirus yang kini telah menginfeksi lebih dari 1,3 juta orang di seluruh dunia dan menyebabkan hampir 75.000 kematian, menurut pelacak langsung virus oleh Johns Hopkins University.

William Walters, wakil kepala petugas medis untuk Operasi Biro Operasi Medis, mengatakan 190 pegawai Departemen Luar Negeri di berbagai misi di seluruh dunia telah dikonfirmasi terinfeksi COVID-19 , tiga di antaranya telah meninggal karena penyakit mereka.

Di dalam negeri, Departemen Luar Negeri memiliki 41 kasus virus corona dan tidak ada kematian, kata Walters.

TAGS : Imbas Corona Amerika Serikat

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/70186/Imbas-Corona-AS-Desak-Warga-Balik-Kampung/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments