Take a fresh look at your lifestyle.

Fahri: MK Masih Anggap UUD 1945 "Executive Heavy"

0 6
Fahri: MK Masih Anggap UUD 1945 "Executive Heavy"

Wakil Ketua DPR, Fahri Hamzah

Jakarta – Mahkamah Konstitusi (MK) membatalkan kewenangan DPR untuk melakukan pemanggilan paksa terhadap warga negara sebagaimana diatur dalam UU MD3. Pembatalan itu berdasarkan putusan MK dalam gugatan uji materiil terkait UU MD3.

Menanggapi hal itu, Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah mengatakan, keputusan tersebut menunjukkan bahwa MK masih menganggap sistem yang dianut UUD 1945 adalah “executive heavy” yakni kekuasaan dominan berada di tangan Presiden yang dilengkapi dengan berbagai hak konstitusional.



“Keputusan ini meyakinkan saya bahwa MK masih menganggap bahwa UUD 1945 kita itu masih “executive heavy”,” kata Fahri, di Gedung DPR, Jakarta, Kamis (28/6).

Padahal, kata Fahri, sejak amandemen ke-4 UUD 1945, konstitusi telah bergeser dari falsafah “concentration of power upon the president” menjadi “check and balances”.

“Kita Sudah meninggalkan rezim eksekutif kuat menuju keseimbangan kekuatan antara cabang-cabang kekuasaan,” tegas Fahri.

Semestinya, kata Fahri, legislatif diberikan kekuatan pengawasan dengan segala konsekwensinya. “Maka, kekuatan pengawasan diberikan kepada legislatif dengan segala konsekwensinya seperti hak memanggil secara paksa apabila panggilan tidak dipenuhi,” terangnya.

Diketahui, MK membatalkan kewenangan pemanggilan paksa DPR yang digugat adalah sebagaimana dalam Pasal 73 ayat (3), ayat (4), ayat (5), dan ayah (6) UU MD3 Tahun 2018.

Dalam pasal-pasal itu disebutkan bahwa DPR berhak memanggil paksa pejabat negara, pejabat pemerintah, badan hukum dan/atau warga masyarakat untuk hadir dalam rapat bila sudah 3 kali dipanggil tidak hadir. Kewenangan pemanggilan paksa itu bisa digunakan DPR dengan melalui Polri.

“Tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat,” kata Ketua MK Anwar Usman, membacakan putusan tersebut, Kamis (28/6).

Dalam pertimbangannya, hakim menyebut bahwa kewenangan pemanggilan paksa merupakan bagian dari proses hukum. Adapun DPR tidak memiliki kewenangan untuk melakukan pemanggilan paksa.

Selain itu, pasal tersebut menyebutkan bahwa para pihak tersebut dipanggil paksa bila tidak hadir dalam rapat DPR. Sementara tidak ada penjelasan lebih lanjut rapat apa yang dimaksud.
Menurut majelis, kewenangan itu bertentangan dengan fungsi yang dimiliki oleh DPR. Lantaran DPR adalah lembaga politik, bukan lembaga penegak hukum.

“Polisi baru berwenang memanggil paksa seseorang untuk diminta keterangan menjadi saksi atau tersangka ketika telah mendapatkan laporan dugaan tindak pidana, dan pemanggilan itu harus melalui beberapa tahapan,” bunyi pertimbangan hakim.

TAGS : MK UU MD3 DPR

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/36854/Fahri-MK-Masih-Anggap-UUD-1945-Executive-Heavy/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments