Take a fresh look at your lifestyle.

Dialog Arab Saudi-Iran, Mungkinkah?

0 2
Dialog Arab Saudi-Iran, Mungkinkah?

Politisi Druze Lebanon, Walid Jumblatt (Reuters/Philippe Wojazer )

Beirut – Politisi Lebanon, Walid Jumblatt meminta pemerintah Arab Saudi berdialog dengan Iran. Ia mengatakan rencana modernisasi Kerajaan tidak dapat berjalan saat Riyadh terlibat dalam perang di Yaman.

Bulan ini, Lebanon kembali ke garis depan pertarungan kekuasaan regional antara Arab Saudi dan Iran. Dua kekuatan regional kembali bersaing di Irak, Suriah, Lebanon dan Yaman, yang terakhir menjadi arena utama pertempuran proxy.

Pengumuman pengunduran Perdana Menteri Lebanon Saad Hariri  pada 4 November banyak diperdebatkan di Beirut. Hal itulah yang membuat mereka khawatirk Riyadh berusaha membuat negara mereka tidak stabil.

Kebijakan Saudi untuk menghadapi Iran lebih agresif di seluruh wilayah tersebut  dipelopori oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman, yang juga berusaha untuk mendorong reformasi internal yang sulit dan ekstensif.

Menanggapi Salman, Jumblatt mengatakan, “Tantangannya luar biasa dan modernisasi Kerajaan Inggris adalah kebutuhan Islam dan Arab, namun misi ini tidak dapat berhasil saat perang Yaman berlanjut,” dilansir Al jazeera, Minggu (26/11)

Koalisi yang dipimpin Saudi menyerang gerakan Houthi yang diduga berafiliasi dengan Iran sejak tahun 2015, setelah pihak Houthi merebut bagian-bagian Yaman termasuk ibu kota, Sanaa, yang memaksa Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi melarikan diri.

Pada Rabu (23/11), koalisi tersebut mengizinkan bantuan melalui pelabuhan Laut Merah Hodeidah dan Salif, serta penerbangan Perserikatan Bangsa Bangsa ke Sanaa, setelah lebih dari dua minggu memblokir negara tersebut.

“Cukup kehancuran dan pengepungan di Yaman dan cukup banyak pengurasan manusia dan material terhadap orang-orang dan sumber daya Kerajaan,” kata Jumblatt.

“Biarkan orang-orang Yaman memilih siapa yang Anda inginkan dan Anda, Yang Mulia Pangeran, jadilah hakim, pembaharu, dan kakak laki-laki seperti nenek moyang Anda.”

Jumblatt juga mengatakan bahwa sangat sulit untuk menghentikan perang kecuali jika masalah diatasi dan diskusi diadakan dengan orang Iran.

Pada Jumat, Jumblatt mengkritik cara Hariri diperlakukan oleh beberapa kalangan Saudi. Ini merupakan komenter pertamnya yang menyalahkan langsung Riyadh atas pengunduran diri Hariri.

Pejabat Libanon mengatakan Arab Saudi menempatkan Hariri di bawah tahanan rumah yang efektif di Riyadh dan memaksanya mengumumkan pengunduran diri Hairi selama di negara tersebut. Meski begitu, Arab Saudi telah menolak menahan Hariri melawan keinginannya atau memaksanya untuk mengundurkan diri.

TAGS : Lebanon Arab Saudi Saad Hariri Iran

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/25352/Dialog-Arab-Saudi-Iran-Mungkinkah/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments