Take a fresh look at your lifestyle.

China Desak India Tarik Pasukan di Perbatasan

0 5
China Desak India Tarik Pasukan di Perbatasan

Kapal China tembakkan senjata sekunder dalam latihan tembak

Jakarta – Kementerian Luar Negeri China pada Rabu (16/8) sekali lagi mendesak India menarik semua pasukan dan peralatannya dari wilayah China, setelah hampir dua bulan berada pada perbatasan di daerah Dong Lang (Doklam).

Pada 18 Juni, lebih dari 270 tentara bersenjata India dengan dua buldoser melintasi perbatasan di Sektor Sikkim dan maju lebih dari 100 meter ke China. Sampai akhir Juli, masih ada lebih dari 40 tentara India dan satu buldoser di wilayah China.

Kawasan Dong Lang berbatasan dengan negara bagian Sikkim India di sebelah barat dan Kerajaan Bhutan di selatan. Dong Lang digambarkan sebagai wilayah sengketa dalam beberapa laporan media barat, yang dinilai tidak benar.

Pada 1890, China dan Inggris menandatangani Konvensi Antara Inggris Raya dan China Berkaitan dengan Sikkim dan Tibet, yang membatasi batas antara wilayah Tibet di China dan Sikkim. Menurut Konvensi, Dong Lang adalah wilayah China. Pasukan China berpatroli di daerah tersebut dan para gembala China merumput ternak di sana.

“Konvensi pada 1890 ini juga mendefinisikan batas antara Sikkim dan Tibet; dan perbatasannya kemudian, pada 1895, diberi batas. Dengan demikian tidak ada perselisihan mengenai batas Sikkim dengan wilayah Tibet,” tulis sebuah surat dari perdana menteri India Jawaharal Nehru Ke perdana menteri China Zhou Enlai pada 1959.

China membangun jalan di wilayahnya sendiri, tidak melewati batas dan memberi tahu India terlebih dahulu. India tidak mengajukan keberatan pada saat itu, atau lainnya, sampai pasukannya tiba-tiba menyerbu Dong Lang.

India sengaja memulai kebuntuan ini untuk menguji China,” kata Li Qingyan dari China Institute of International Studies. Garis bawah China adalah garis batas, seperti yang ditunjukkan pada insiden 1962 dengan India. Seperti yang dikatakan oleh orang China, tetangga yang baik lebih baik daripada saudara laki-laki yang jauh.

China tentu saja tidak memiliki keinginan untuk berperang dengan tetangganya. Negara komunis tersebut dan India adalah dua raksasa berkembang dengan berbagai kepentingan bersama. Hubungan bilateral yang masuk akal pasti akan menguntungkan lebih dari dua miliar orang. Tapi orang-orang China tidak akan pernah mundur dalam mempertahankan kedaulatan dan tidak ada negara yang harus meremehkan tekad China.

TAGS : China India

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/20339/China–Desak-India-Tarik-Pasukan-di-Perbatasan-/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments