Take a fresh look at your lifestyle.

Buruh Terkunci di Kamp Kerja Paksa di Qatar

0 5
Buruh Terkunci di Kamp Kerja Paksa di Qatar

Buruh migran di Qatar menggambarkan terperangkap di penjara virus corona di kamp kerja paksa terbesar di negara itu. (File / Shutterstock)

London, Jurnas.com – Buruh migran di Qatar menggambarkan terperangkap di penjara virus corona di kamp kerja paksa terbesar di negara itu. Kamp dikunci setelah ratusan pekerja konstruksi jatuh sakit yang disinyalir COVID-19.

The Guardian melaporkan, ribuan pekerja terperangkap di kamp yang kotor dan terlalu padat di dalam Kawasan Industri di Doha tempat virus itu dapat menyebar dengan cepat.

Daerah tersebut dijaga polisi, dan para pekerja yang tinggal di sana. Banyak dari buruh tersebut yang mengerjakan proyek infrastruktur Piala Dunia FIFA 2022, tidak dapat pergi.

Pihak berwenang Qatar pada Selasa (17/3) mengumumkan penutupan beberapa kilometer persegi Kawasan Industri. Pekerja takut dan ada atmosfer ketidakpastian.

Beberapa pekerja diminta mengambil cuti tanpa bayaran sampai pemberitahuan lebih lanjut, dengan hanya makanan dan akomodasi yang dicakup. “Situasinya semakin buruk setiap hari. Pekerja dari kamp 1 ke kamp 32 dikurung. Teman-teman saya yang tinggal di sana sangat panik,” kata seorang pekerja Bangladesh kepada The Guardian.

“Kami tidak diizinkan berjalan berkelompok atau makan di kedai teh. Tapi Anda masih bisa membeli makanan dan membawanya pulang. Saya khawatir tentang keluarga saya di rumah. Tidak akan ada orang yang merawat mereka jika terjadi sesuatu pada saya,” kata pekerja dari Nepal.

Ia menambahkan bahwa tidak ada yang diizinkan meninggalkan daerah itu.

Pada 11 Maret, pihak berwenang mengatakan 238 orang di bawah karantina di kompleks perumahan dinyatakan positif virus corona. Pengumuman selanjutnya telah menghubungkan sebagian besar kasus yang dilaporkan dengan pekerja migran tanpa menyebutkan kewarganegaraan.

Pekerja yang ketakutan melakukan segala yang mereka bisa untuk mencegah penyebaran penyakit. “Kami melakukan segalanya untuk menjaga keamanan diri kami. Kamp itu agak kotor, jadi kami membersihkan semuanya, mengganti seprai, dan menggunakan semprotan untuk membunuh kuman,” kata seorang pekerja kepada The Guardian.

Meskipun negara itu terkunci dan telah menutup hampir semua ruang publik dalam menghadapi wabah, beberapa pekerja konstruksi yang belum dinyatakan positif virus corona mengatakan dipaksa untuk bekerja setelah suhu mereka diperiksa.

Amnesty International mengatakan para pekerja migran yang terperangkap di kamp-kamp seperti yang ada di Qatar berisiko terkena virus ini.

“Pemerintah Qatar harus memastikan bahwa hak asasi manusia tetap menjadi pusat dari semua upaya pencegahan dan penahanan virus COVID-19, dan juga bahwa semua orang memiliki akses ke perawatan kesehatan, termasuk perawatan pencegahan dan perawatan untuk semua orang yang terkena dampak, tanpa diskriminasi,” kata Deputi Direktur Masalah Global Amnesty International,  Steve Cockburn 

Kawasan Industri Doha terdiri dari gudang, pabrik, dan akomodasi pekerja. Ini adalah rumah bagi ratusan ribu pria yang hidup dalam kondisi sempit dan kotor. Dapur dan toilet bersifat umum, sehingga sangat mudah bagi virus untuk ditularkan.

Ekspatriat membentuk mayoritas populasi di Qatar, dan pemerintah pada hari Kamis mengatakan ada 460 kasus di negara itu – jumlah tertinggi di antara enam negara Teluk Arab yang telah melaporkan total lebih dari 1.300 kasus virus corona. (Arab News)

TAGS : Buruh Migran Virus Corona Pandemi Global Penjara Virus Corona

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/69267/Buruh-Terkunci-di-Kamp-Kerja-Paksa-di-Qatar/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments