Take a fresh look at your lifestyle.

Bolton Dorong Trump Hentikan Perjanjian Nuklir dengan Rusia

0 4
Bolton Dorong Trump Hentikan Perjanjian Nuklir dengan Rusia

John Bolton (foto: BBC)

Jakarta – Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih John Bolton mendorong Presiden Donald Trump untuk mundur dari perjanjian yang dirancang untuk mencegah perlombaan senjata nuklir antara Amerika Serikat dan Rusia.

The Guardian melaporkan  bahwa Bolton merekomendasikan Trump menarik keluar dari Perjanjian Angkatan Nuklir Pasukan Jarak-1987 (INF) 1987 dengan alasan bahwa Rusia telah melanggarnya dengan mengembangkan rudal jelajah baru.



Proposal itu telah mendapat tentangan dari beberapa pejabat di dalam Departemen Luar Negeri dan Pentagon, yang menunda pertemuan Gedung Putih mengenai masalah yang dijadwalkan pada Senin mendatang.

Era Perang Dingin INF akan mencapai tenggat waktu yang dijanjikan kongresnya awal tahun depan. RUU pengeluaran militer 2019 mengharuskan Trump untuk memberi tahu Senat pada 15 Januari apakah Rusia berada dalam pelanggaran mendasar INF, dan apakah kesepakatan harus tetap mengikat secara hukum.

Menurut laporan itu, mantan pejabat AS mengatakan Bolton juga telah memblokir pembicaraan untuk memperpanjang perjanjian 2010 dengan Rusia yang membatasi jumlah rudal antar benua yang dikerahkan (ICBM), rudal balistik kapal selam yang diluncurkan, pembom bersenjata nuklir, dan hulu ledak nuklir.

Moskow telah mengisyaratkan minat untuk memperluas kesepakatan di luar tanggal kedaluwarsa 2021, tetapi Bolton mencari alternatif lain untuk menentukan masa depan kontrol senjata antara kedua belah pihak.

Washington menarik kecaman dari sekutu Eropanya minggu ini setelah memberi tahu mereka rekomendasi Bolton.

Rusia mengatakan kondisi hubungan saat ini dengan AS menempatkan perjanjian proliferasi anti-nuklir antara kedua belah pihak dalam bahaya.

Pernyataan itu membuat para pejabat Inggris resah, yang memandang INF sebagai pilar penting dari pengendalian senjata yang mengakhiri kebuntuan nuklir berbahaya di tahun 1980-an, yang mengadu AS dan Uni Soviet terhadap satu sama lain.

Laporan itu juga mengungkapkan bahwa Bolton, yang dikenal sebagai hawk perang dengan rekor perjanjian kontrol senjata, telah mendorongnya untuk menjadi penggerak perubahan radikal dari dalam Gedung Putih.

Ketegangan nuklir antara Washington dan Moskow naik pada Februari, ketika pemerintahan Trump merilis Tinjauan Postur Nuklear yang diperbarui, yang mengesahkan penelitian AS pada rudal jarak menengah baru yang diluncurkan darat serta senjata nuklir taktis yang lebih kecil.

Tinjauan, yang memperkenalkan Rusia sebagai ancaman utama terhadap AS, telah selesai sebelum Bolton datang ke Gedung Putih.

The New York Times melaporkan pada Jumat bahwa Bolton akan menggunakan perjalanannya yang akan datang ke Rusia untuk memberi tahu para pemimpin Rusia tentang rencana Trump untuk keluar dari perjanjian INF. Menurut ketentuan perjanjian, penarikan akan memakan waktu enam bulan.

Berbicara pada konferensi di Sochi pada hari Kamis, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan negaranya tidak akan menggunakan senjata nuklir terlebih dahulu dalam kemungkinan kebuntuan militer.

“Kami tidak memiliki konsep serangan pre-emptive,” katanya. “kami berharap akan diserang oleh senjata nuklir, tetapi kami tidak akan menggunakannya terlebih dahulu.”

Pengamat kontrol senjata berpendapat bahwa berjalan jauh dari INF sebelum negosiasi yang rinci dengan Rusia terlalu dini.

TAGS : Amerika Serikat Trump Bolton Rusia

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/42545/Bolton-Dorong-Trump-Hentikan-Perjanjian-Nuklir-dengan-Rusia/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments