Take a fresh look at your lifestyle.

Benarkan Xi Jinping Ingin Menyamai Rekor Vladimir Putin?

0 6
Benarkan Xi Jinping Ingin Menyamai Rekor Vladimir Putin?

Presiden China, Xi Jinping, juga sekretaris jenderal Partai Komunis China Central Committee dan ketua Komisi Militer Pusat, menghadiri sebuah pertemuan besar dalam rangka memperingati 90 tahun berdirinya Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) di Aula Besar Rakyat Di Beijing, China, 1 Agustus 2017 ( Foto:Xinhua)

Jakarta – Xi Jinping akan menjadi pemimpin China selama-lamanya. Putra salah satu pahlawan revolusioner di negara itu, dalam lima tahun pertamanya bertugas sudah mengkonsolidasikan kontrol pribadi dan dipuji sebagai inti Partai Komunis.

Ada yang beranggapan, Xi terinspirasi, teman baiknya, Vladimir Putin, yang sekarang sudah 18 tahun berkuasa di Rusia, 14 di antaranya adalah presiden, dan diperkirakan akan mendapatkan masa jabatan keempatnya bulan depan.

Tahun lalu, pemikiran Xi Jinping diabadikan dalam konstitusi, sebuah kehormatan yang sebelumnya diperuntukkan bagi Mao Zedong. Sekarang, ia tampaknya meletakkan dasar untuk berpegang pada kekuatan itu tanpa batas waktu.

Media pemerintah China melaporkan sebuah proposal dari Komite Sentral Partai Komunis untuk mengubah konstitusi guna menghapus batas waktu dua masa kepresidenan. Ini berarti Xi bisa bertahan di luar masa jabatan lima tahun saat ini, yang akan berakhir pada 2023.

Secara teknis, ini hanya sebuah proposal, dan keputusan akhir akan diambil di Kongres Rakyat Nasional bulan depan, namun mengingat sifat sistem politik China jika gagasan tersebut dipublikasikan secara publik, sedikit keraguan hal itu akan diimplementasikan.

Sebagai pemimpin China, Xi Jinping memegang tiga gelar, Sekretaris Jenderal Partai Komunis, Ketua Komisi Militer Pusat, dan Presiden RRC.

Dengan tidak adanya batas waktu yang pasti pada dua posisi pertama, jika peraturan presiden diangkat, tidak akan ada hambatan formal bagi Xi yang berani menggugat  kekuasaan selama ia merasa cocok.

Ia bukan pemimpin otoriter pertama yang memutuskan bahwa dirinya harus tetap memimpin. Salah satu contohnya adalah ketua Mao, pemerintah Republik Rakyat Cina sejak didirikan pada tahun 1949, sampai kematiannya, 27 tahun kemudian, pada tahun 1976.

Setelah bergolaknya tahun-tahun terakhir Mao, dan kekacauan “Revolusi Kebudayaan”-nya, ditambah kesadaran akan masalah Uni Soviet, Deng Xiaoping bekerja untuk menormalkan proses suksesi. Ia memperingatkan bahaya memusatkan kekuatan di tangan seseorang.

Di Uni Soviet, setiap pemimpin tertinggi meninggal di kantor atau digulingkan dalam perebutan kekuasaan elit.

Pada tahun 1982, batas dua periode saat ini diperkenalkan, walaupun tidak sempurna, tren di China telah mengarah pada transisi kepemimpinan yang lebih teratur.

Namun, jika proposal ini disetujui, tentu ini akan menjadi tren berlawan dari sebelumnya, dan Xi akan memimpin negara tersebut ke arah yang berlawanan.  Sejarah kedua negara baru-baru ini menggambarkan bahaya dari pendekatan ini.

Tahun lalu, Xi Jinping mengumumkan dimulainya sebuah “era baru” – pertanyaannya sekarang adalah berapa lama era itu akan berlangsung dan apa artinya bagi China, dan seterusnya.

TAGS : China Xi Jinping Vladimir Putin

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/29731/Benarkan-Xi-Jinping-Ingin-Menyamai-Rekor-Vladimir-Putin/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments