Take a fresh look at your lifestyle.

Balas Dendam, China Usir Belasan Jurnalis AS

0 4

Balas Dendam, China Usir Belasan Jurnalis AS

Ilustrasi Kekerasan Wartawan

Jakarta, Jurnas.com – Setidaknya 13 jurnalis Amerika Serikat akan diusir dari China sebagai balasan atas batasan baru yang diberlakukan oleh administrasi Trump pada visa untuk media milik pemerintah China yang beroperasi di AS.

Dilansir Apnews, Pemerintah China mengumumkan bahwa orang Amerika yang bekerja di tiga surat kabar utama AS harus menyerahkan kartu pers mereka dalam waktu 10 hari. Mereka semua pasti harus meninggalkan negara itu, karena visa mereka terikat dengan kredensial media mereka, Rabu (18/03).

“Jumlah jurnalis yang terkena dampak di tiga Surat kabar- The New York Times, The Wall Street Journal dan The Washington Post – setidaknya 13 dan bisa lebih tinggi tergantung pada seberapa luas kelompok ini didefinisikan,” kata Klub Koresponden Asing China, atau FCCC.

Ini akan menjadi pengusiran terbesar jurnalis asing dari Tiongkok dalam ingatan baru-baru ini.

“Tidak ada pemenang dalam penggunaan jurnalis sebagai pion diplomatik oleh dua kekuatan ekonomi utama dunia,” ujar FCCC.

Sebelumnya, AS mengumumkan awal bulan ini bahwa lima outlet media China yang dikontrol pemerintah akan dibatasi hingga 100 visa, secara de facto mengusir sekitar 60 jurnalis. Ini mengutip pengawasan yang semakin keras, pelecehan dan intimidasi terhadap jurnalis Amerika dan asing lainnya yang bekerja di China.

Gerai-gerai China mempekerjakan sekitar 160 warga Tiongkok di AS dan termasuk Kantor Berita Xinhua resmi dan China Global Television Network, cabang luar negeri CCTV negara penyiaran menjadi salah satu yang terkena dampak.

Pengumuman kementerian luar negeri mengatakan bahwa warga Amerika yang bekerja untuk tiga surat kabar dengan kredensial yang berakhir tahun ini harus menyerahkan kartu pers mereka dalam 10 hari. Mereka juga akan dilarang bekerja di wilayah semi-otonom Hong Kong dan Makau, kata kementerian itu.

“Sampai pengumuman ini, China telah mengusir sembilan jurnalis asing sejak 2013,” kata FCCC.

Langkah dramatis, yang mengejutkan wartawan asing di Cina, adalah langkah pembalasan terbaru dalam serangkaian perselisihan antara kedua pemerintah.

Mereka tetap terjebak dalam perang tarif dan perdagangan meskipun gencatan senjata baru-baru ini dan telah bertukar kata-kata marah atas pandemi coronavirus yang pertama kali muncul di China dan telah menyebar ke seluruh dunia.

Media pemerintah Tiongkok menerbitkan editorial setelah pengumuman kementerian luar negeri menyalahkan pihak A.S.

“Dampak dari langkah A.S. tidak akan terbatas pada bidang media, tetapi akan menciptakan efek keseluruhan negatif dan ketidakpastian baru terhadap hubungan tersebut,” kata surat kabar People`s Daily People, Partai Komunis yang berkuasa, mengatakan dalam tajuk rencana.

Sekretaris Negara AS Mike Pompeo membantah perbandingan antara tindakan AS dan Tiongkok, mengatakan kepada wartawan di Washington bahwa mereka menikmati kebebasan pers yang tidak ada di Tiongkok.

“Orang-orang yang kami identifikasi adalah bagian dari outlet propaganda Tiongkok,” katanya. “Kami telah mengidentifikasi ini sebagai misi asing di bawah hukum Amerika. Ini bukan apel untuk apel, dan saya menyesali keputusan China hari ini untuk lebih lanjut menyita kemampuan dunia untuk melakukan operasi pers bebas. ”

Editorial People`s Daily mengatakan, wartawan China di Amerika “selalu mematuhi hukum dan peraturan AS, etika jurnalistik, dan prinsip-prinsip objektivitas, keadilan, kebenaran, dan akurasi.”

Dean Baquet, editor eksekutif The New York Times, mengatakan itu adalah “kesalahan besar” bagi China untuk memisahkan diri dari beberapa organisasi berita top dunia dan meminta pemerintah China dan Amerika untuk bergerak cepat untuk menyelesaikan perselisihan tersebut.

“Kesehatan dan keselamatan orang-orang di seluruh dunia bergantung pada pelaporan yang tidak memihak tentang dua ekonominya yang terbesar, keduanya sekarang berjuang melawan epidemi yang umum,” katanya, merujuk pada pandemi coronavirus.

TAGS : Wartawan AS Pemerintah China

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/69136/Balas-Dendam-China-Usir-Belasan-Jurnalis-AS/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments