Take a fresh look at your lifestyle.

AS Secara Resmi Selidiki Praktik Perdagangan China

0 7
AS Secara Resmi Selidiki Praktik Perdagangan China

Bendera kebangsaan China (L) dan Amerika Serikat (R)

Washintong – Perwakilan Perdagangan Amerika Serikat (USTR) Robert Lighthizer pada Jumat secara resmi memulai penyelidikan praktik kekayaan intelektual China berdasarkan Bagian 301 dari Undang-Undang Perdagangan 1974, meskipun ada kekhawatiran potensi yang dapat merugikan hubungan perdagangan kedua negara tersebut

“Penyelidikan akan berusaha untuk menentukan apakah tindakan, kebijakan, dan praktik Pemerintah China terkait dengan transfer teknologi, kekayaan intelektual, dan inovasi tidak masuk akal atau diskriminatif dan membebani atau membatasi perdagangan AS,” menurut Kantor USTR dalam sebuah pernyataan, dikutip dari People`s Daily.

Langkah tersebut dilakukan setelah Presiden Donald Trump pada Senin menandatangani memorandum eksekutif yang mengarahkan Lighthizer untuk mempertimbangkan kemungkinan inisiasi penyelidikan. Negara Komonusi tersebut  mendesak AS untuk secara obyektif mengevaluasi kemajuan China dalam perlindungan hak kekayaan intelektual (HKI) dan menyelesaikan perbedaan dengan China melalui dialog dan konsultasi.

Amerika Serikat harus menghargai arus hubungan antara ekonomi dan perdagangan Sino-AS dan momentum kerjasama. Setiap pergerakan proteksionisme perdagangan AS pasti akan merusak hubungan bilateral dan kepentingan perusahaan dari kedua negara,” kata Kementerian Perdagangan China dalam sebuah pernyataan pada Selasa .

Bagian 301, yang dulu banyak digunakan pada 1980an dan awal 1990an, memungkinkan presiden AS secara sepihak memberlakukan tarif atau pembatasan perdagangan lainnya terhadap negara-negara asing. Namun Amerika Serikat jarang menggunakan alat perdagangan sejak WTO terbentuk pada 1995.

“Sudah tidak perlu lagi bagi Amerika Serikat menggunakan undang-undang tersebut, karena sekarang kami memiliki sistem penyelesaian perselisihan yang efektif di bawah WTO,” Chad Bown, seorang senior di Washington-D.C. Berdasarkan Peterson Institute for International Economics (PIIE), mengatakan kepada Xinhua dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Pejabat senior pemerintah mengatakan kepada wartawan pekan lalu, AS akan terlebih dahulu berkonsultasi dengan China jika Lighthizer memutuskan untuk terus melakukan penyelidikan, dan proses penyelidikan bisa memakan waktu selama setahun.

Jeffrey Schott, pakar perdagangan dan senior lainnya di PIIE, mengatakan kepada Xinhua tujuan penyelidikan tersebut adalah untuk mencari tahu apa faktanya dan menggunakan proses penyelidikan untuk memperluas konsultasi bilateral dengan China sehingga ada yang lebih baik. Memahami praktik masing-masing negara.

Schott tidak melihat pembatasan segera yang diberlakukan di China oleh Amerika Serikat karena USTR harus melakukan studi lebih banyak mengenai kasus ini. Apakah ada pembatasan atau tidak tergantung pada bagaimana hasil studi dan bagaimana konsultasi bilateral antara Amerika Serikat dan China terungkap dalam beberapa bulan ke depan

Jika pihak AS gagal untuk menghormati fakta-fakta dasar dan peraturan perdagangan multilateral, dan mengambil tindakan yang membahayakan hubungan ekonomi dan perdagangan bilateral, “China pasti tidak akan duduk, namun mengambil semua langkah yang tepat untuk secara tegas melindungi hak dan kepentingannya yang sah,” memperingatkan China Departemen Perdagangan.

Michael Froman, mantan USTR di bawah pemerintahan Obama, juga memperingatkan bahwa AS dapat menghadapi pembalasan oleh mitra dagang lainnya, jika pemerintah Trump bergerak menjauh dari penyelesaian perselisihan perdagangan melalui WTO dan bukannya mengambil tindakan sepihak.

TAGS : China Amerika Serikat Ekonomi

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/20416/AS-Secara-Resmi-Selidiki-Praktik-Perdagangan-China/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments