AS Perluas Pendudukan Militer di Suriah untuk Amankan Minyak

AS Perluas Pendudukan Militer di Suriah untuk Amankan Minyak

Sumur minyak di ladang pertanian di kota al-Qahtaniyah, di provinsi Hasakah Suriah dekat perbatasan Turki pada 10 Juni 2019. (Foto: AFP)

Jakarta, Jurnas.com – Presiden Amerika Serikat, Donald Trump menyetujui pendudukan militer yang diperluas untuk mengamankan bentangan ladang minyak di seluruh Suriah timur, menimbulkan sejumlah pertanyaan hukum yang sulit tentang apakah pasukan AS dapat melancarkan serangan terhadap Suriah, Rusia atau pasukan lain jika mereka mengancam minyak.

Keputusan itu, datang setelah pertemuan pada hari Jumat antara Trump dan para pemimpin pertahanannya, mengunci ratusan tentara AS menjadi pendudukan yang lebih rumit di Suriah, meskipun presiden berikrar untuk mengeluarkan Amerika dari perang.

Di bawah rencana baru, pasukan akan melindungi petak besar tanah yang dikendalikan oleh YPG, sayap Suriah dari PKK yang membentang 150 km dari Deir el-Zour ke al Hassakeh, tetapi ukuran pastinya masih ditentukan.

PKK diakui sebagai kelompok teroris oleh Uni Eropa, AS, dan Turki dan bertanggung jawab atas lebih dari 40.000 kematian di Turki selama beberapa dekade terakhir.

Para pejabat AS mengatakan banyak detail masih harus dikerjakan. Tapi, keputusan Trump memberi komandan kemenangan dalam upaya mereka untuk tetap di negara itu untuk mencegah kebangkitan Daesh, melawan Iran dan sarana untuk melanjutkan kemitraan kontroversial YPG.

Tetapi itu juga memaksa pengacara di Pentagon untuk membuat perintah bagi pasukan yang bisa melihat mereka menembaki rezim Suriah atau pejuang Rusia yang mencoba mengambil kembali fasilitas minyak yang berada di dalam negara Suriah yang berdaulat.

Para pejabat berbicara dengan syarat anonim untuk membahas pertimbangan internal.

Perintah Trump juga membanting pintu atas setiap saran bahwa sebagian besar lebih dari 1.200 tentara AS yang telah berada di Suriah akan pulang dalam waktu dekat, seperti yang telah berulang kali dijanjikannya.

Pentagon tidak akan mengatakan berapa banyak pasukan akan tetap di Suriah untuk misi baru. Pejabat lain, juga berbicara dengan syarat anonim untuk membahas musyawarah yang sedang berlangsung, menyarankan jumlah total bisa setidaknya 800 tentara, termasuk sekitar 200 yang berada di garnisun al Tanf di Suriah selatan.

Otoritas hukum bagi pasukan AS yang pergi ke Suriah untuk memerangi Daesh didasarkan pada Otorisasi Penggunaan Angkatan Militer tahun 2001 dan 2002 yang mengatakan pasukan AS dapat menggunakan semua kekuatan yang diperlukan terhadap mereka yang terlibat dalam serangan 11 September di Amerika dan untuk mencegah tindakan di masa depan. terorisme internasional.

Jadi, para ahli hukum mengatakan AS mungkin memiliki alasan untuk menggunakan AUMF untuk mencegah minyak jatuh ke tangan Daesh.

Tetapi melindungi minyak dari pasukan rezim Suriah atau entitas lain mungkin lebih sulit untuk dipertahankan.

“AS tidak berperang dengan Suriah atau Turki, membuat penggunaan AUMF menjadi sulit,” kata Stephen Vladeck, seorang profesor hukum keamanan nasional di University of Texas di Austin.

Dia menambahkan bahwa sementara Konstitusi AS memberikan kekuatan perang yang signifikan pada presiden, itu pada umumnya dimaksudkan untuk pertahanan diri dan untuk pertahanan kolektif negara.

Berdebat bahwa mengamankan minyak itu diperlukan untuk keamanan nasional “hanya menganggap saya sebagai jembatan terlalu jauh,” katanya.

Anggota Kongres, termasuk Senator Demokrat Tim Kaine, juga telah mengajukan keberatan terhadap pemerintahan Trump menggunakan AUMF sebagai dasar untuk perang melawan pemerintah yang berdaulat. Jenis tindakan itu, menurutnya dan yang lainnya, memerlukan persetujuan Kongres.

Para pejabat AS mengatakan perintah yang disetujui oleh Trump tidak termasuk mandat bagi AS untuk mengambil minyak Suriah. Trump telah berkali-kali mengatakan bahwa AS “menjaga minyak.” Namun Gedung Putih dan Pentagon sejauh ini tidak dapat menjelaskan apa yang ia maksudkan dengan itu.

Menteri Pertahanan Mark Esper mengatakan pada hari Jumat bahwa ia “menafsirkan” pernyataan Trump yang berarti militer harus menolak akses Daesh ke ladang minyak.

Sudah ada beberapa ratus pasukan AS di sekitar Deir el Zour, dan pasukan tambahan dengan kendaraan lapis baja, termasuk pengangkut infanteri Bradley, telah mulai bergerak masuk. Para pejabat mengatakan total pasukan di sana dapat bertambah menjadi sekitar 500.

Trump, Esper dan para pemimpin pertahanan lainnya mengatakan penting untuk melindungi minyak sehingga Daesh tidak bisa mendapatkan kembali kendali atas daerah itu dan menggunakan pendapatan untuk membiayai operasi mereka.

Saat ini, teroris YPG / PKK Suriah yang didukung AS telah mengendalikan minyak, didukung oleh kontingen kecil pasukan AS. Pengaturan diam-diam telah terjadi antara YPG / PKK dan rezim Suriah, di mana Damaskus membeli surplus melalui perantara dalam operasi penyelundupan yang terus berlanjut meskipun ada perbedaan politik.

YPG / PKK menjual minyak mentah ke pabrik penyulingan swasta, yang menggunakan pengilangan buatan rumah primitif untuk memproses bahan bakar dan diesel dan menjualnya kembali ke administrasi.

TAGS : Militer AS Minyak Suriah Donald trump

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/62056/AS-Perluas-Pendudukan-Militer-di-Suriah-untuk-Amankan-Minyak/

Leave a Reply

Be the First to Comment!

Notify of
avatar
wpDiscuz