AS Didesak Cabut Embargo Kuba

AS Didesak Cabut Embargo Kuba

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump di Washington, DC, 1 Agustus 2019. (Foto: AFP)

Jakarta, Jurnas.com – Negara-negara anggota PBB sangat mendukung pencabutan embargo ekonomi, komersial, dan keuangan Kuba yang hampir berusia 60 tahun, dengan mengatakan itu adalah hambatan utama bagi pembangunan ekonomi dan sosial negara kepulauan itu.

Majelis Umum memilih 187-3 untuk mengakhiri blokade. Untuk pertama kalinya, Brasil, yang dipimpin oleh presiden pro-AS yang sangat konservatif, bergabung dengan Amerika Serikat dan Israel dalam pemungutan suara untuk melanjutkannya. Ukraina, yang merupakan fokus penyelidikan presiden AS, abstain selama dua tahun berturut-turut dan bergabung dengan Kolombia.

“Itu tidak menyembunyikan niatnya, yaitu untuk mencekik ekonomi Kuba dan meningkatkan kerusakan, kelangkaan dan kesulitan bagi rakyat kita,” kata Menteri Luar Negeri Kuba Bruno Rodriguez Parrilla tentang Washington dilansir Voa.

Dia memperkirakan akumulasi kerusakan ekonomi dari embargo mencapai lebih dari $ 922 miliar.

Selama 28 tahun terakhir, Majelis Umum PBB telah mengadakan pemungutan suara tahunan yang mengutuk blokade ekonomi, komersial, dan keuangan, yang diterapkan secara sepihak oleh AS pada tahun 1962 selama Perang Dingin.

Latihan ini sebagian besar simbolis, karena hanya Kongres AS yang memiliki kekuatan untuk mengakhiri embargo, tetapi ini menyoroti keterasingan Washington dalam masalah ini.

“Seperti semua negara, kita harus memilih negara tempat kita berdagang; ini adalah hak berdaulat kita,” kata Duta Besar AS Kelly Craft.

“Jadi, mengkhawatirkan bahwa komunitas internasional, atas nama melindungi kedaulatan, terus menantang hak ini. Tetapi yang lebih memprihatinkan adalah bahwa setiap tahun, badan ini menghibur klaim bahwa rezim Kuba tidak punya pilihan lain selain untuk menyalahgunakan orang-orangnya sendiri dalam menanggapi embargo.”

Beberapa negara dan kelompok regional angkat bicara, dengan debat yang dimulai pada hari Rabu dan memuncak dengan pemungutan suara Kamis. Banyak yang berpendapat bahwa embargo bertentangan dengan Piagam PBB dan prinsip-prinsip organisasi dan mendesak keterlibatan antara AS dan Kuba untuk menyelesaikan perbedaan mereka.

“Setiap tahun kami mengulangi seruan kami pada kedua negara untuk menemukan titik temu sehingga seluruh komunitas internasional dapat beralih dari kebuntuan ini, dan setiap tahun sedikit yang telah dilakukan,” kata perwakilan negara Karibia St. Kitts dan Nevis.

“Harus ada perubahan yang dapat dikenali. Kami menyerukan Amerika Serikat untuk mengakhiri, sekali dan untuk semua blokade yang tidak adil ini terhadap Kuba.”

“Embargo ekonomi, komersial, dan keuangan yang diberlakukan Amerika Serikat terhadap Kuba memiliki dampak merusak pada situasi ekonomi negara itu dan secara negatif memengaruhi standar hidup rakyat Kuba,” kata delegasi Finlandia atas nama negara-negara Uni Eropa.

“Perdagangan luar negeri dan investasi asing akan memainkan peran penting dalam menetapkan negara di jalur modernisasi, reformasi, dan pertumbuhan berkelanjutan.”

Pada 2016, ada perubahan singkat dalam posisi AS di bawah mantan Presiden Barack Obama. AS abstain tahun itu pada pemungutan suara, karena pemerintahannya bekerja untuk menormalkan hubungan dengan Havana. Upaya Obama termasuk melakukan perjalanan bersejarah ke negara kepulauan itu dan membuka kembali kedutaan AS di sana.

Hubungan kembali dingin di bawah Presiden Donald Trump. Dia menyalahkan pemerintah Kuba atas serangkaian serangan sonic misterius yang dimulai pada akhir 2016 dan membuat sakit dan melukai lebih dari dua lusin diplomat AS dan lainnya di Havana. Lima belas diplomat Kuba diusir dari Washington sebagai pembalasan.

Meskipun embargo AS, Kuba menerima infus uang tunai yang signifikan dari Amerika Serikat dalam bentuk pengiriman uang yang dikirim orang Amerika-Amerika kepada anggota keluarga di negara kepulauan itu.


TAGS : Amerika Serikat Embargo Kuba Lembaga PBB

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/62138/AS-Didesak-Cabut-Embargo-Kuba/

Leave a Reply

Be the First to Comment!

Notify of
avatar
wpDiscuz