Antisipasi Banjir, PLN Disjaya Tinggikan 189 Gardu

Antisipasi Banjir, PLN Disjaya Tinggikan 189 Gardu

General Manager PT Perusahaan Listrik Negara Distribusi Jakarta Raya M. Ikhsan Asaad

Jakarta, Jurnas.com – PT PLN (Persero) distribusi Jakarta Raya atau PLN Disjaya melakukan antisipasi gangguan listrik terhadap potensi banjir menjelang musim penghujan yang diperkirakan terjadi antara Desember 2019 ataupun Januari dan Februari 2020.

“Puncak musim hujan berpotensi banjir yang meluas. Maka kita antisipasi, termasuk kemungkinan terjadi pemadaman listrik,” ujar General Manager PT Perusahaan Listrik Negara Distribusi Jakarta Raya M. Ikhsan Asaad, saat temu media di Stroom Coffee PLN Disjaya, Jakarta, Kamis, 7 November 2019.

Kata Ikhsan, ada sekitar 14 ribu gardu PLN distribusi DKI Jakarta. Artinya, Hampir setiap sudut tempat di ibu kota pasti ada gardu distribusi listriknya.

“Listrik dari pembangkit gardu ke rumah-rumah tersambung dengan kabel yang sangat banyak sekali. Ada sekitar 23 ribu km sirkuit liatrik di Jakarta,” jelasnya.

Sebagai antisipasi, Ikhsan menjelaskan PLN Disjaya sudah meninggikan gardu listrik di lokasi-lokasi yang rawan banjir. Juga mengganti kabel dan instalasi listrik yang berpotensi terkelupas.

“Ada 189 gardi listrik yang kita tinggikan. Ada yang ditinggikan 1,5 meter, ada juga yang 2 meter. Semua kita lihat catatan pengalaman banjir wilayahnya,” papar Ikhsan.

Ketika musim hujan, lanjut Ikhsan, hal yang penting diantisipasi minimal adalah gardunya. Sebab segala tragedi bisa terjadi, walaupun semua sudah dilengkapi dengan alat proteksi.

“Kita tetap harus waspada. Sebab namanya alat bisa saja tak berfungsi, atau terjadi hal yang tak diinginkan. Yang pasti kita sudah lakukan inspeksi jaringan. Kalau ada potensi rusak, atau kabel terkelupas dan lainnya. Itu sudah kita ganti,” jelasnya.

Pada kesempatan sama, Basuki Rahmat, Kepala Seksi Pengendalian BPBD DKI Jakarta menjelaskan, puncak curah hujan diprediksi akan terjadi pada Januari dan Februari 2020. Bahkan dari ITB puncak curah huhan sudah mulai pada 11-20 Desember 2019.

“Kemungkinan juga pada 11-20 Januari akan hujan lokal di Jakarta pusat, selatan, dan timur,” jelasnya.

Ketika curah hujan lokal, lanjutnya, yang perlu diantisipasi juga adalah tumpukan sampah dan sumbatan saluran air. Maka drainase harus dicek.

“Januari dan Februari puncak pasang laut. Sekitar pagi hari antara jam 7.00 sampai jam 11.00 WIB,” paparnya.

Ia menyebut ada 25 kelurahan yang sangat rawan banjir di DKI Jakarta. Meliputi 10 kelurahan di Jakarta Selatan, tujuh kelurahan di Jakarta Timur, lima kelutahan di Jakarta Barat, dan dua kelurahan di Jakarta Utara, dan satu kelurahan Jakarta Pusat.

TAGS : PLN Disjaya Banjir

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/62108/Antisipasi-Banjir-PLN-Disjaya-Tinggikan-189-Gardu/

Leave a Reply

Be the First to Comment!

Notify of
avatar
wpDiscuz