Take a fresh look at your lifestyle.

Amnesti Internasional Cabut Penghargaan Aung San Suu

0 6
Amnesti Internasional Cabut Penghargaan Aung San Suu

Aung San Suu Kyi tersenyum setelah menerima gelar kehormatan di Universitas Oxford pada 2012 (Foto: Andrew Winning/Reuters)

Jakarta – Amnesti International mengumumkan pada Senin (12/11) bahwa mereka mencabut penghargaan hak asasi manusia, yang pernah diberikan kepada Aung San Suu Kyi sebagai respon atas ketidakpedulian terhadap kekejaman yang dilakukan terhadap Rohingya.

Organisasi yang bermarkas di London itu menuduh Suu Kyi telah melakukan pengkhianatan yang memalukan atas nilai-nilai yang pernah dipegangnya.



Sekretaris Jenderal Amnesty International Kumi Naidoo mengatakan Suu Kyi tidak menggunakan posisinya sebagai pemimpin negara untuk melindungi hak asasi manusia, terutama bagi etnis minoritas Rohingya.

Organisasi hak asasi manusia telah menuduh pemerintah Myanmar melakukan genosida terhadap Rohingya yang tinggal di negara itu. Ribuan orang telah melarikan diri di tengah pemberontakan pada bulan Agustus 2017 dan berusaha memasuki Bangladesh, yang menyebabkan krisis pengungsi di sana.

Penduduk Rohingya, sekelompok etnis Muslim yang tinggal di negara Rakhine Myanmar, adalah minoritas agama di Myanmar, tetapi ditolak kewarganegaraan dan status etnis minoritas.

Dalam beberapa minggu setelah pemberontakan, perkiraan konservatif dari Doctors Without Borders menunjukkan setidaknya 6.700 orang Rohingya tewas dalam kekerasan, termasuk setidaknya 730 anak-anak di bawah usia 5 tahun, dan ratusan ribu Rohingya telah melarikan diri.

“Sebagai Duta Besar Hati Nurani Amnesty Internasional, harapan kami adalah Anda akan terus menggunakan otoritas moral Anda untuk berbicara menentang ketidakadilan di mana pun Anda melihatnya, tidak hanya di Myanmar sendiri,” tulis Naidoo dalam surat kepada Suu Kyi yang mengumumkan penarikan penghargaan yang diberikan 2009 lalu dilansir UPI.

“Hari ini, kami sangat cemas bahwa Anda tidak lagi mewakili simbol harapan, keberanian, dan pembelaan abadi terhadap hak asasi manusia. Amnesty International tidak dapat membenarkan status Anda yang berkelanjutan sebagai penerima penghargaan Duta Besar HAM dan dengan sangat sedih kami dengan ini menariknya dari Anda.”

Pada bulan Maret, US Holocaust Memorial Museum juga membatalkan penghargaan hak asasi manusia yang diberikan kepada Suu Kyi. Penghargaan, dinamai setelah korban Holocaust dan penulis Elie Wiesel , diberikan kepada Suu Kyi pada tahun 2012 tak lama setelah ia dibebaskan dari tahanan rumah 15 tahun karena menolak kediktatoran militer negara itu dan mengadvokasi hak asasi manusia.

Namun museum itu mengatakan dia telah membiarkan penganiayaan minoritas Muslim Rohingya memburuk sejak pemilihannya tahun 2016.

Pada hari Senin, Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi Filippo Grandi mengatakan pengungsi Rohingya harus diizinkan untuk kembali ke Myanmar hanya “atas keinginan mereka.

Sekitar 4.355 pengungsi Rohingya dari 925.000 tempat perlindungan di Bangladesh telah disetujui untuk kembali ke Myanmar. Pemulangan itu diperkirakan akan dimulai Kamis.

TAGS : Amnesti Internasional Myanmar Aung San Suu

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/43791/Amnesti-Internasional-Cabut-Penghargaan-Aung-San-Suu/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments