Take a fresh look at your lifestyle.

Akademisi IPB Nilai Pengamat Pro Impor Masuk Lingkaran Mafia Beras

0 4
Akademisi IPB Nilai Pengamat Pro Impor Masuk Lingkaran Mafia Beras

Stok beras di Pasar Induk Beras Cipinang (PIBC) menjelang puasa dan lebaran 2018 di DKI Jakarta aman (Foto: Humastani)

Jakarta – Pengamat Ekonomi Pertanian dari Institut Pertanian Bogor (IPB), Prima Gandhi mengatakan saat ini sulit membedakan pengamat pertanian yang benar-benar murni memajukan pertanian dengan pengamat bermuatan titipan dari pelaku usaha impor atau pemburu rente.

Hal itu terlihat dari beberapa pengamat yang menganjurkan impor di tengah Indonesia tahun 2018 surplus beras 2,85 juta ton menurut data yang dirilis Badan Pusat Statistik (BPS).



“kita harus berfikir jernih menyikapi rilis data BPS surplus 2,85 juta ton beras saat ini. Jangan gegabah itu pengamat dari INDEF, dan CIPS bilang stock tipis sehingga perlu impor, kok dangkal sekali,” terang  Gandhi di Bogor, Selasa (30/10).

Ia menjelaskan, stok beras nasional tidak hanya dari surplus 2,85 juta ton, tetapi juga dari hingga saat ini stok Bulog sebesar 2,57 juta ton. Stok ini tentunya cukup aman untuk pasok hingga awal tahun depan.

Bahkan, lanjut Gandhi  jika mengacu Survei Kajian Cadangan Beras (SKCB) 2015 yang dilakukan BPS, menyebutkan 31 Maret 2015 terdapat stock beras 7,97 juta ton, lalu 31 Juni stock 10,02 juta ton dan 30 September 2015 stock 8,85 juta ton.

Dengan begitu,  stok sangat tinggi berkisar 7,9 hingga 10 juta ton. Bahkan beberapa kali Sucofindo survei sejak 2007 hingga 2012, stock beras berkisar 6 hingga 9 juta ton beras.

“Jadi, stock beras cukup. Tidak perlu impor. Jangan sampai pengamat berargumen karena ada pesanan dari mafia. Ini namanya menghianati petani dan negara. Tidak cinta tanah air,” imbuhnya.

“Ini sekarang memang sulit membedakan antara pengamat murni dengan pro impor.  Pengamat pro impor biasanya berdalih data, kondisi harga, dan faktor lain sehingga menganjurkan impor yang sejatinya akan menyengsarakan rakyat,” tambahnya.

Gandhi menyebutkan pengamat murni tanpa kepentingan itu tentunya menganjurkan ekspor guna meraih devisa dan mensejahterakan rakyat. Sebab sangat memahami betul bahwa impor hanya dinikmati segelintir orang yang diragukan merah putihnya.

“Coba tengok dan perhatikan data stock beras hasil survei BPS 2015, menyatakan terdapat stock tersebar di rumah tangga, penggilingan, pedagang, hotel, restoran, katering, gudang dan di Bulog itu berkisar 8 hingga 10 juta ton. Ini juga data survei BPS sebagai pembanding dalam analisis, cadangan beras cukup,” ungkapnya.

Gandhi juga meminta para pengamat agar tak memanas manaskan kondisi beras yang saat ini sudah aman dan stabil. Sebaiknya, memberikan gagasan atau terobosan dalam meningkatkan produksi dan ekspor sehingga minat petani semakin meningkat dalam menghasilkan pangan yang berkualitas.

“Jangan membuat keruh pada air yang tenang. Cek wilayah Sumatera dan Kalimantan serta sebagian Jawa Barat sudah turun hujan artinya tanam padi tinggi dan Januari 2019 akan di panen,” ujarnya.

Apalagi berdasarkan ramalan BMKG pada  November 2018 hujan sudah mulai merata. Artinya, sebut Gandi, musim tanam sangat luas dan akan panen raya dimulai pada akhir Januari hingga April 2019.

Gandhi mengisahkan, dulu alasan perlu impor karena harga tinggi, sekarang sudah impor beras sehingga pasokan banyak, stok gudang Bulog penuh bahkan hingga sewa gudang 500 ribu ton. Kemudian, stok beras PIBC naik  2 kali lipat, namun aneh bin ajaib harga tetap tinggi, malah naik Rp500 per kg.

“Tahukah anda, ini artinya ada mafia bermain. Buktinya banyak kasus dan hingga kini sudah 409 tersangka diproses pada Satgas Polri,” tegasnya.

TAGS : Ekspor Impor Mafia Pangan Pemburu Rente

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/43058/Akademisi-IPB-Nilai-Pengamat-Pro-Impor-Masuk-Lingkaran-Mafia-Beras/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments