Take a fresh look at your lifestyle.

Afghanistan Keberatan dengan Perjanjian Damai AS-Taliban

0 4
Afghanistan Keberatan dengan Perjanjian Damai AS-Taliban

Perwakilan Khusus AS untuk Rekonsiliasi Afghanistan Zalmay Khalilzad (kiri) dan salah satu pendiri Taliban Mullah Abdul Ghani Baradar berjabat tangan saat upacara penandatanganan perjanjian perdamaian AS-Taliban di Doha, Qatar, pada hari Sabtu. Foto oleh Stringer / EPA-EFE

Jakarta, Jurnas.com – Pemerintah Afghanistan hari ini keberatan dengan bagian-bagian dari perjanjian perdamaian bersejarah antara Amerika Serikat dan Taliban, setelah memasuki konflik 18 tahun tak berkesudahan.

Presiden Afghanistan Ashraf Ghani, berbicara di sebuah konferensi pers kurang dari 24 jam setelah perjanjian ditandatangani, mempertanyakan beberapa elemen dari kesepakatan itu, termasuk jadwal untuk pertukaran tahanan dan kondisi seputar dimulainya pembicaraan antara Taliban dan Pemerintahnya.

Kesepakatan AS-Taliban, hasil pembicaraan yang tidak melibatkan Pemerintah Afghanistan, memetakan jalan bagi penarikan penuh semua pasukan AS dari negara yang diserbunya setelah serangan teroris 11 September 2001 silam.

Ini menetapkan bahwa pembicaraan antara Taliban dan Pemerintah Ghani harus dimulai pada 10 Maret – di mana pihak-pihak tersebut harus menyelesaikan pertukaran tahanan.

Taliban telah lama menuntut pembebasan 5000 pejuangnya yang dipegang oleh Pemerintah Afghanistan. Namun para pejabat di Kabul melihat para tahanan sebagai bagian utama dari pengaruh yang akan digunakan selama pembicaraan mereka dengan para militan.

“Membebaskan tahanan Taliban bukan di bawah otoritas Amerika, tetapi otoritas Pemerintah Afghanistan,” kata Ghani kepada wartawan di Kabul dilansir Nzherald, Senin (02/03).

“Belum ada komitmen untuk membebaskan 5000 tahanan,” tambahnya.

Dia mengatakan pertukaran tahanan dapat dibahas selama pembicaraan dengan Taliban tetapi tidak bisa menjadi prasyarat.

Teks kesepakatan AS-Taliban yang dirilis oleh Departemen Luar Negeri mengatakan pertukaran 5000 tahanan Taliban dengan 1000 orang yang ditahan oleh Taliban akan terjadi pada 10 Maret 2020, hari pertama negosiasi intra-Afghanistan.

Perjanjian tersebut telah menjadi tujuan kebijakan luar negeri penting bagi Presiden AS Donald Trump, yang berkampanye untuk mengakhiri perang. Tapi itu datang di bawah kritik baru dari sesama Republikan.

Anggota Kongres Liz Cheney, ketua Konferensi Republik House, mengatakan kesepakatan itu termasuk konsesi yang dapat mengancam keamanan Amerika Serikat.

“Melepaskan ribuan pejuang Taliban, mencabut sanksi terhadap teroris internasional, dan setuju untuk menarik semua pasukan AS dengan imbalan janji-janji dari Taliban, tanpa mekanisme yang diungkapkan untuk memverifikasi kepatuhan Taliban, akan mengingatkan pada aspek terburuk dari kesepakatan nuklir Obama Iran,” katanya.

“Tidak seorang pun berada di bawah ilusi apa pun bahwa ini akan langsung,” katanya kepada CBS News.

“Kami telah membangun pangkalan penting di mana kami dapat mulai membawa pulang tentara Amerika, mengurangi risiko hilangnya nyawa orang Amerika di Afghanistan, dan mudah-mudahan menetapkan kondisi sehingga rakyat Afghanistan dapat membangun resolusi damai untuk sekarang, untuk apa mereka, adalah perjuangan 40 tahun. “

Ditanya tentang penolakan Pemerintah Afghanistan untuk berkomitmen membebaskan 5000 tahanan sebelum pembicaraan dengan Taliban, Pompeo mengatakan bahwa AS akan bekerja dengan semua pihak terkait untuk menciptakan langkah-langkah membangun kepercayaan di antara semua pihak.

TAGS : Pemerintah Afghanistan Kesepakatan Damai Kelompok Taliban Amerika Serikat

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/68270/Afghanistan-Keberatan-dengan-Perjanjian-Damai-AS-Taliban/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments