Take a fresh look at your lifestyle.

15.000 Pasukan AS Dikirim ke Perbatasan

0 1
15.000 Pasukan AS Dikirim ke Perbatasan

Presiden Amerika Serikat, Donald Trump (Foto: IRNA)

Jakarta – Presiden Donald Trump mengatakan bahwa pemerintahannya dapat mengirim antara 10.000 hingga 15.000 pasukan ke perbatasan Southwest, sebagai tambahan pernyataan Departemen Pertahanan mengharapkan untuk mengirim lebih dari 5.200 yang dikerahkan minggu ini.

Berbicara kepada wartawan di luar Gedung Putih, Trump membantah dugaan bahwa pemerintah menggunakan ujaran ketakutan untuk memperkuat ancaman yang ditimbulkan oleh sekelompok migran yang melakukan perjalanan ke utara melalui Meksiko, beberapa di antaranya mengatakan mereka berniat mencari suaka di Amerika Serikat.



Awal pekan ini, Pentagon mengerahkan 5.239 pasukan ke perbatasan untuk membantu Bea Cukai dan Perlindungan Pelayan dengan gelombang masuk yang diharapkan dari pelintas perbatasan.

“Sejauh kafilah yang bersangkutan, militer kami keluar,” kata Trump sebelum naik ke Marine One dalam perjalanan ke Fort Meyers, Fla. “Kami memiliki sekitar 5.000 pasukan. Kami akan mengerahkan antara 10.000 dan 15.000 militer, di atas Patroli Perbatasan, Imigrasi dan Penegakan Bea Cukai dan semua orang di perbatasan.”

“Tidak ada yang masuk. Kami tidak mengizinkan orang masuk,” tambahnya dilansir UPI.

Angka-angka yang diajukan Trump setara dengan jumlah pasukan yang saat ini ditempatkan di Afghanistan yakni 14.000, dan lebih dari dua kali jumlah yang ditempatkan di Irak, 5.200.

Pada Selasa, Panglima Komando Utara AS Jenderal Terrence O`Shaughnessy juga mengatakan dia memperkirakan jumlah pasukan di perbatasan akan meningkat, meskipun dia menilai 14.000 pasukan tidak sejalan dengan apa yang telah kami rencanakan.

“Apa yang dapat saya konfirmasikan adalah akan ada kekuatan tambahan di atas 5.239; besarnya perbedaan itu, saya tidak memiliki jawaban untuk Anda,” katanya.

“Karena kami terus menyempurnakan dan meminta kekhususan kapasitas dan kapasitas apa yang kami butuhkan, maka jumlah itu akan berubah.”

Tugas pasukan yang dikirim ke perbatasan akan dibatasi dalam ruang lingkup. Mereka akan membantu agen Patroli Perbatasan bersama dengan 2.100 Pengawal Nasional yang dikirim awal tahun ini.

“Mereka akan menghadapi setiap migran yang mencoba masuk ke Amerika Serikat. Seharusnya ada interaksi insidental antara pasukan dan migran,” katanya.

“Mereka akan memahami aturan untuk interaksi itu dan mereka akan konsisten dengan CBP,” lanjutnya.

USA Today melaporkan pasukan dapat mengangkut agen perbatasan ke lokasi sesuai kebutuhan, membangun struktur sementara, membangun penghalang kabel, dan menyediakan layanan medis bagi personil militer dan migran. Pasukan tidak dapat melakukan penangkapan, menyita obat-obatan atau melakukan pencarian terhadap para migran.

Ribuan migran Amerika Tengah yang melakukan perjalanan ke utara berhenti Rabu dekat kota Meksiko selatan Juchitán de Zaragoza, sekitar 1.000 mil jauhnya dari perbatasan perbatasan AS di McAllen, Texas. Penyelenggara kelompok itu mengatakan Tijuana mungkin merupakan tujuan mereka, sekitar 2.100 mil dari lokasi mereka saat ini.

Grup ini dimulai dengan sekitar 120 orang dan telah tumbuh di sepanjang jalan. Pemerintah Meksiko mengatakan kelompok itu sekarang terdiri dari 4.000 orang, sementara penyelenggara membantu para migran mengatakan ada 10.000.

Pekan lalu, pemerintah Meksiko menawarkan izin tinggal sementara dan izin kerja bagi para migran yang setuju untuk tinggal di negara bagian selatan. Trump, sementara itu, mengancam akan memotong bantuan ke Guatemala, Honduras dan El Salvador karena mengizinkan para migran meninggalkan negara mereka.

TAGS : Donald Trump Amerika Serikat Pasukan Perbatasan

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/43169/15000-Pasukan-AS-Dikirim-ke-Perbatasan/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments