Take a fresh look at your lifestyle.

Thailand Tuai Kritikan Usai Melakukan Eksekusi Mati

0 8
Thailand Tuai Kritikan Usai Melakukan Eksekusi Mati

Ilustrasi, Theerasak Longji dieksekusi pada Senin, enam tahun setelah menikam seorang siswa berusia 17 tahun 24 kali untuk mencuri ponsel dan dompetnya

Bangkok – Thailand untuk kali pertamanya mengeksekusi mati dengan suntikan sejak 2009. Theerasak Longji dieksekusi pada Senin, enam tahun setelah menikam seorang siswa berusia 17 tahun 24 kali untuk mencuri ponsel dan dompetnya.

Eksekusi dilakukan ketika pemimpin kudeta Thailand yang menjadi perdana menteri Prayut Chan-O-Cha bersiap melakukan perjalanan resmi ke Inggris dan Perancis pada kunjungan.



Kepada wartawan, Prayut mengatakan untuk menjaga perdamaian dan ketertiban di masyarakat, eksekusi masih merupakan kebutuhan dan apa yang orang inginkan.

“Ada banyak kasus serius yang terjadi hari ini,” katanya, dikutip dari Arab News, Rabu (20/6)

Departemen Koreksi, yang mengawasi salah satu tingkat penahanan tertinggi di dunia, mengatakan 325 narapidana berhasi dieksekusi sejak 1935, mayoritas dengan menembak.

Praktik itu berakhir pada 11 Desember 2003. Antara tahun itu dan 2009, enam lagi dieksekusi dengan suntikan mematikan. Eksekusi pada Senin, kata departemen itu adalah  peringatan untuk mencegah mereka yang ingin melakukan kejahatan serius.

Namun kelompok-kelompok hak asasi manusia dan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengecam secara tiba-tiba hukuman mati, yang tetap menjadi kewajiban bagi sejumlah pelanggaran termasuk pembunuhan secara sadis.

“Ini adalah pelanggaran Hak Aasi Manusia yang patut disesali,” kata Amnesty International, yang menuduh kerajaan itu mengingkari komitmen untuk penghapusan hukuman mati.

Angka-angka yang diberikan kepada Amnesty oleh Kementerian Kehakiman menunjukkan 510 orang termasuk 94 wanita sedang dijatuhi hukuman mati pada akhir tahun lalu.

Hampir 200 orang telah kehabisan semua daya tarik akhir – seperti Theerasak. Sebagai usaha terakhir mereka dapat meminta maaf dari raja Thailand.

Hukuman mati masih berlaku di banyak negara di Asia dan China tetap menjadi algojo top dunia.

Federasi Hak Asasi Manusia Internasional mengatakan Thailand akan menjadi “de facto abolisionis” jika tidak melakukan eksekusi sebelum 24 Agustus 2019, 10 tahun setelah hukuman mati terakhir dilakukan.

Sekitar 10 pemrotes berkumpul pada Selasa sore di luar penjara keamanan tinggi di Bangkok di mana Theerasak dieksekusi, memegang plakat yang bertuliskan “Jalankan Keadilan, Bukan Orang” dan “Pilih Kemanusiaan, Bukan Kebiadaban.”

Kantor Hak Asasi Manusia PBB untuk Asia Tenggara sangat menyesalkan dimulainya kembali eksekusi. Sistem peradilan Thailand  dikritik karena keberpihakan kepada orang kaya,  dan terkenal lamban dan kasar bagi para tersangka miskin.

Pada  2015, dua pekerja migran Myanmar dijatuhi hukuman mati atas pembunuhan 2014 terhadap dua backpacker Inggris, salah satunya diperkosa, di pulau resor penyelaman Koh Tao setelah penyelidikan polisi yang tidak benar.

Pengacara mereka mengatakan kepada AFP pada Selasa bahwa mereka menunggu putusan banding terakhir mereka.

TAGS : eksekusi mati Thailand PBB

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/36434/Thailand-Tuai-Kritikan-Usai-Melakukan-Eksekusi-Mati/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments