Take a fresh look at your lifestyle.

PBB Kutuk Eksekusi Massal di Irak

0 3
PBB Kutuk Eksekusi Massal di Irak

Logo PBB (Foto: Beapeacekeeper)

Jakarta – Eksekusi 38 militan di kota Nasiriyah, Irak selatan minggu ini menarik kemarahan dari kantor Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Amnesty International .

Pengadilan Irak memvonis tahanan laki-laki atas tuduhan terkait terorisme dan semua opsi banding yang tersedia habis sebelum mereka dieksekusi pada hari Kamis, kata Kementerian Kehakiman.

“Kami sangat terkejut dengan eksekusi massal tersebut,” kata juru bicara Elizabeth Throssell pada sebuah briefing PBB reguler di Jenewa, Swiss.

Menghadapi eksekusi massal lainnya di Irak pada bulan September, Throssell mengatakan tindakan minggu ini “sekali lagi menimbulkan kekhawatiran besar tentang penggunaan hukuman mati di negara ini.”

“Mengingat kekurangan dalam sistem peradilan Irak, juga tampak sangat diragukan bahwa proses peradilan yang ketat dan jaminan pengadilan yang adil diikuti dalam 38 kasus ini,” katanya. “Ini menimbulkan prospek keguguran yang tidak dapat dipulihkan tentang keadilan dan pelanggaran hak untuk hidup.”

Dia mendesak Irak untuk mengubah kebijakannya. “Kami sekali lagi mendesak pemerintah Irak untuk menghentikan semua eksekusi, segera menetapkan moratorium penggunaan hukuman mati dan melakukan tinjauan ulang yang mendesak dan menyeluruh terhadap sistem peradilan pidana,” lanjutnya.

Secara keseluruhan, badan PBB tersebut mengatakan telah mengetahui bahwa 106 eksekusi telah dilakukan di Irak pada tahun 2017. Pejabat menggantung 42 tahanan dalam satu eksekusi massal pada September lalu.

Pada saat itu , Komisaris Tinggi untuk Hak Asasi Manusia Zeid Ra`ad al-Hussein mengatakan bahwa dia terkejut dengan eksekusi tersebut dan mengatakan “berdasarkan hukum internasional, hukuman mati hanya dapat dikenakan setelah persyaratan substantif dan prosedural yang ketat telah ditetapkan. bertemu.”

Sebelumnya, Kementerian Kehakiman mengumumkan eksekusi 88 tahanan pada 2016 lalu. Amnesty International juga mengkritik eksekusi minggu ini.

 

“Individu yang melakukan serangan mematikan terhadap penduduk sipil harus menghadapi keadilan, namun melakukan eksekusi bukanlah jawabannya,” kata organisasi tersebut.

“Tidak ada bukti yang dapat dipercaya bahwa hukuman mati mencegah kejahatan lebih dari sekedar hukuman penjara,” lanjutnya.

“Hukuman mati tidak boleh digunakan dalam situasi apapun dan terutama di Irak, di mana pemerintah memiliki catatan memalukan untuk membunuh orang-orang setelah pengadilan yang sangat tidak adil dan dalam banyak kasus setelah disiksa.”

Pekan lalu, Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi mengumumkan kemenangan atas negara Islam tersebut .

“Sangat menyedihkan melihat perayaan minggu ini tercemar lagi eksekusi massal lainnya,” kata Amnesty International.

“Korban IS pantas mendapat keadilan, bukan eksekusi massal yang dilakukan setelah percobaan yang sangat cacat dan tergesa-gesa.”

TAGS : PBB Irak ISIS Eksekusi Mati

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/26459/PBB-Kutuk-Eksekusi-Massal-di-Irak/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments