Take a fresh look at your lifestyle.

Ketum PPP Dukung Bawaslu dan Polri Petakan Potensi Rawan Pilkada

0 6
Ketum PPP Dukung Bawaslu dan Polri Petakan Potensi Rawan Pilkada

Ketum PPP, Romahurmuziy

Jakarta – Ketua Umum Partai Persatuan Pembangun (PPP) M Romahurmuziy (Romi) mendukung penuh langkah Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) RI dan Polri yang telah merilis Indeks Kerawanan Pemilu (IKP) pada pelaksanaan Pilkada serentak 2018.

“Ini adalah langkah antisipatif setelah melihat perkiraan keadaan. Bahwa apa yang terjadi di DKI juga rawan terulang di beberapa tempat,” kata Romi saat Halaqah Ulama se Jawa Tengah untuk Kemaslahatan Rakyat di Semarang, Jawa Tengah, Jumat (1/12).

Anggota Komisi XI DPR RI ini menjelaskan meskipun Pilkada serentak 2018 hanya di lakukan di 171 daerah, namun jumlah pemilih yang terlibat mencapai 87 persen dari pemilih pada Pemilu 2014 lalu.

“Karena lima provinsi penyumbang suara terbesar ikut Pilkada. Jawa Barat, Jateng, Jatim, Sumut, Sulsel. Sehingga kerawanan itu pada titik kontestasi, di mana kontestasi pemilih-pemilih terbesar turut serta,” jelasnya.

Besarnya jumlah pemilih dalam Pilkada 2018 dikhawatirkan tidak sebanding dengan jumlah aparat keamanan yang ada, terutama kepolisian. Ia mencontohkan, dalam kasus Pilkada DKI, Polda Metro Jaya haru meminta bantuan dari Polda Jawa Barat dan Jawa Tengah untuk pengamanan.

“Besok tidak bisa, karena pengamanan ibu kota tidak bisa ditarik dari Jakarta. Jabar, Jateng, Jatim ada Pilkada sendiri-sendiri. Jadi pem BKO an menjadi sulit. Cukupilah dengan dirimu sendiri, kira-kira begitulah,” paparnya.

Atas dasar itu, Romi meminta pada semua pihak yang terlibat langsung maupun tidak dalam Pilkada untuk menjaga situasi yang kondusif dengan berkompetisi dengan sehat.

“Kita harus meletakkan Pilkada sebgai sebuah perayaan demokrasi. Bukan tempatnya menjadikan Pilkada sarana mencaci, menjatuhkan awan denga segala cara dan kita tidak boleh menggunakan pilkada sebagai ajang meningkatkan eskalasi ketegangan diantara saudara sebangsa setanah air,” tegasnya.

Selain itu, Romi meminta semua pihak menyaring dan mencek semua informasi yan beredar, terutama yang bersumber dari media sosial. Karena banyak media sosial yang faliditasnya dipertanyakan.

“Karena saat ini ada ratusan ribu bahkan jutaan situs yang diproduksi untuk mereproduksi hoax. Atau berita palu,” katanya.

Sebelumnya, Bawaslu RI merilis Indeks Kerawanan Pemilu (IKP) Pilkada 2018, Selasa (28/11). Tiga provinsi dinilai memiliki kerawanan paling tinggi, Provinsi yang masuk kategori kerawanan tinggi memiliki nilai kerawanan atau indeks antara 3,00 sampai 5,00.

“Tiga provinsi yang dikategorikan tinggi nilai kerawanannya ialah Papua, Maluku, dan Kalimantan Barat,” kata Koordinator Divisi Pencegahan dan Sosialisasi Bawaslu RI Muhammad Afifuddin.

Sementara, 14 provinsi lain yang juga akan menggelar Pilkada 2018 dikategorikan memiliki kerawanan sedang, dengan nilai antara 2,00 hingga 2,99.

Berturut-turut yaitu Sumatera Utara (2,86); Sulawesi Tenggara (2,81); Kalimantan Timur (2,76); Maluku Utara (2,71); Nusa Tenggara Timur (2,70); Jawa Tengah (2,68), serta Sumatera Selatan (2,55).

Selanjutnya, Nusa Tenggara Barat (2,54); Sulawesi Selatan (2,53); Jawa Barat (2,52); Riau (2,46); Lampung (2,28); Bali (2,19), serta Jawa Timur (2,15).

TAGS : Pilkada 2018 Ketum PPP Romahurmuziy

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/25642/Ketum-PPP-Dukung-Bawaslu-dan-Polri-Petakan-Potensi-Rawan-Pilkada/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments