Take a fresh look at your lifestyle.

Herman Hery Korban Pembunuhan Karakter Hingga Teror

0 9
Herman Hery Korban Pembunuhan Karakter Hingga Teror

Anggota Komisi III DPR, Herman Hery

Jakarta – Anggota Komisi III DPR Herman Hery disebut telah menjadi korban fitnah dan pencemaran nama baik oleh Ronny Yuniarto Kosasih bersama kuasa hukumnya Febby Sagita.

Kuasa Hukum Herman Hery, Petrus Slestinus mengatakan, semua pihak yang memiliki akal sehat pasti menyayangkan sikap apriori dari pihak Ronny Yuliarto bersama kuasa hukumnya.



Menurutnya, Ronny beserta kuasa hukumnya telah menebar berita bohong di berbagai media dengan tuduhan secara tidak bertanggung jawab dan bersifat fitnah dengan memastikan bahwa Herman Hery dan ajudannya melakukan pengeroyokan dan penganiayaan.

“Peristiwa ini jelas kejahatan memfitnah dengan cara “Trial By The Press” mengabaikan prinsip “cover both sides”. Ini jelas pembunuhan karakter bahkan teror kepada Herman Herry dengan segala kapasitas yang melekat padanya, tanpa didukung bukti-bukti apapun,” kata Petrus, melalui rilisnya, Jakarta, Selasa (26/6).

Karena itu, kata Petrus, pihak Herman Hery akan melaporkan Ronny telah melakukan tindak pidana pencemaran nama baik melalui informasi elektronik sebagaimana dimaksud dalam pasal 27, 28 jo pasal 45, 45A UU No. 19 Tahun 2016 Tentang Informasi dan Transaksi Elektronik kepada Polri.

“Pada tanggal 21 Juni 2018, saat Polres Jakarta Selatan sedang melalukan penyelidikan, tiba-tiba saja beredar luas di media sosial sebuah permohonan yang berjudul “Anggota DPR RI asal PDIP Herman Heri dan Ajudannya Lakukan Pengeroyokan dan Penganiayaan, Mohon Dikawal” untuk teman-teman Pers, yang dibuat oleh Ronny dan Kuasa Hukumnya,” terangnya.

Padahal, kata Petrus, pihak Polres Jakarta Selatan baru memulai suatu penyelidikan untuk menentukan Laporan Polisi yang dilakukan oleh Ronny dan Pardan selaku supir dari adik Herman Hery, termasuk kualifikasi peristiwa pidana dan siapa yang diduga sebagai pelakunya.

Menurutnya, permohonan dari Ronny dan Kuasa Hukumnya untuk dikawal oleh pers atas suatu peristiwa yang disebut “Pengeroyokan dan Penganiayaan oleh Herman Hery Anggota DPR RI asal PDIP dan Ajudannya” telah beredar ke berbagai medsos dan online pada tanggal 21 Juni 2018 pukul 13.00, serta merta menjadi berita yang viral dengan mengabaikan prinsip “cover both sides”.

“Mendahului proses penyelidikan, sehingga lahirlah apa yang disebut “Trial By The Press” sebuah model Peradilan oleh Pers yang sangat merugikan Herman Hery, demi sebuah target murahan yaitu membunuh karakter Herman Hery,” tegasnya.

Seperti diketahui, ketika Ronny membuat LP di Polres Jaksel pada tanggal 11 Juni 2018 Nomor: LP/1076/VI/2018/RJS, untuk kejadian pengeroyokan yang terjadi pada tanggal 10 Juni 2018, pukul 22.00 wib. di Jln. Arteri, Pondok Indah, Jakarta Selatan, siapa yang jadi Terlapor tidak disebutkan tetapi disebut “lidik” yang berarti soal identitas tentang siapa pelakunya (menunggu proses penyelidikan Polisi) yang dibuat oleh Ronny,  yang mengaku sebagai korban pengeroyokan dengan sangkaan melanggar pasal 170 KUHP.

Sementara itu, pada waktu yang hampir bersamaan pada tanggal 11 Juni 2018, pukul 22.30 wib. Sdr. Pardan membuat Laporan Polisi No.LP/1081/K/VI/2018/PMJ/Restro Jaksel di SPKT. Polres Jakarta Selatan, bahwa telah terjadi perkara penganiayaan pada tanggal 10 Juni 2018, Pukul 22.00 wib. di Jln. Arteri Pondok Indah, JakartaSelatan, dengan korbannya adalah Pelapor (Pardan) dan Saksi Sdr. Yudi, sebagaimana dimaksud pasal 351 KUHP, juga tanpa menyebutkan siapa nama pelakunya.

Sebelumnya, Kasatreskrim Polres Jakarta Selatan (Jaksel) AKBP Stefanus Tamuntuan mengatakan, pihak kepolisian sendiri belum dapat memastikan dan menyebut nama pihak terlapor. Sebab, hingga saat ini masih dalam proses penyelidikan.

“Saya tidak berbicara ini subjeknya siapa ya, karena ini masih dalam proses dan ini baru pihak korban yang diperiksa dan ini dari korban yang kita gali,” kata Stefanus, di Polres Jaksel, Senin (25/6).

Untuk itu, kata Stefanus, bisa saja pihak Ronny bisa dikenakan pencemaran nama baik. Namun, hal itu jika Anggota Komisi III DPR Herman Hery merasa tercemar dan melakukan laporan.

“Ya (bisa pencemaran nama baik), semua orang punya hak untuk itu, masing-masing punya hak. Kalau memang subjek-subjek tersebut merasa tidak terima kemudian melapor tapi itu kan kembali ke masing-masing,” katanya.

Sebab, lanjut Stefanus, hingga saat ini penyidik belum dapat menyimpulkan siapa pelaku. Hal itu mengingat proses penyelidikan masih berlangsung.

“Kita belum menentukan itu siapa pelakunya masih dalam proses penyelidikan dan masih pemeriksaan saksi. Jadi belum mengarah pada pelaku,” terangnya.

TAGS : Anggota DPR Herman Hery

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/36755/Herman-Hery-Korban-Pembunuhan-Karakter-Hingga-Teror/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments