Take a fresh look at your lifestyle.

Diduga Ratusan, Ternyata Ini Jumlah Korban Tragedi Rohingya

0 5
Diduga Ratusan, Ternyata Ini Jumlah Korban Tragedi Rohingya

Pengunsi Rohingya (Foto: AP)

Jakarta – Lebih dari 6.700 Muslim Rohingya, termasuk setidaknya 730 anak-anak di bawah usia lima tahun, tewas dalam bulan pertama sebuah tindakan keras yang dimulai pada Agustus lalu di negara bagian Rakhine, Myanmar utara, menurut Médecins Sans Frontières.

Dilansir The Guardian, angka yang dirilis pada Kamis (14/12) oleh badan kemanusiaan diyakini merupakan perkiraan konservatif dan jauh melampaui jumlah korban resmi Myanmar yang berjumlah 400 orang.

Sebelumnya, Amnesty International mengatakan pasukan keamanan Myanmar membunuh setidaknya ratusan orang dalam sebuah kampanye sistematis untuk mengusir etnis Rohingya di wilayah tersebut.

“Jumlah kematian kemungkinan akan diremehkan, karena kami belum mensurvei semua pemukiman pengungsi di Bangladesh dan karena survei tersebut tidak memperhitungkan keluarga yang tidak pernah berhasil keluar dari Myanmar,” kata Dr Sidney Wong, direktur medis MSF .

Sebagian besar orang yang terbunuh (69%) ditembak, sementara yang lainnya dibakar dan dipukuli sampai mati. “Kami mendengar laporan seluruh keluarga yang tewas setelah mereka dikunci di dalam rumah mereka, sementara mereka dibakar,” kata Wong.

Lebih dari 640.000 orang Rohingya telah melarikan diri dari Rakhine sejak Agustus. Tentara, polisi dan milisi setempat membakar ratusan desa Rohingya ke tanah, dan mereka juga dituduh melakukan pemerkosaan terhadap perempuan dan anak-anak, serta membantai warga sipil tanpa pandang bulu.

Negara-negara Barat telah mengutuk kekerasan tersebut sebagai pembersihan etnis, sebuah tuduhan yang sangat disangkal Myanmar. Pejabat di negara tersebut telah menyalahkan “teroris ekstremis” yang tergabung dalam kelompok militan Rohingya yang baru. Seorang juru bicara pemerintah Myanmar tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar.

Beberapa kekerasan terburuk diyakini terjadi di Tula Toli, di sebuah desa di kota Maungdaw, di mana orang-orang yang selamat mengatakan bahwa penduduknya dibulatkan ke tepi sungai dan ditembak saat mereka mencoba melarikan diri.

Jumlah korban tewas yang tinggi dengan laporan dari sejumlah wartawan dan kelompok hak asasi manusia.

“Laporan terakhir menambahkan daftar panjang akun mengerikan yang dikumpulkan Human Rights Watch dari pengungsi Rohingya yang melarikan diri dari kampanye pembersihan etnis dan kejahatan terhadap kemanusiaan di negara bagian Rakhine utara,” kata Rich Weir, peneliti Asia untuk Human Rights Watch.

“Angka tersebut harus mengejutkan hati nurani masyarakat internasional dan mendorong mereka untuk bertindak. Mereka yang bertanggung jawab harus diadili dan sanksi harus dikenakan pada mereka yang berada di balik kekejaman ini, “katanya.

Myanmar dan Bangladesh telah sepakat untuk mengirim orang Rohingya kembali ke Rakhine, dalam sebuah kesepakatan yang telah dikritik oleh kelompok hak asasi manusia sebagai prematur dan kurang mendapat perlindungan bagi minoritas yang teraniaya tersebut.

“Saat ini, orang-orang masih melarikan diri dari Myanmar ke Bangladesh dan mereka yang berhasil melewati perbatasan masih melaporkan mengalami kekerasan dalam beberapa pekan terakhir,” kata MSF`s Wong. “Dengan sedikit sekali kelompok bantuan independen yang bisa mengakses distrik Maungdaw di Rakhine, kami takut akan nasib orang Rohingya yang masih berada di sana.”

Myanmar berkeras laporan pembunuhan massal dan pemerkosaan adalah rekayasa yang ditemukan oleh ratusan ribu orang Rohingya yang sekarang tinggal di kamp pengungsi yang kumuh di Bangladesh.

Dua wartawan Reuters yang menyelidiki peristiwa tersebut ditangkap minggu ini. Wa Lone dan Kyaw Soe Oo ditahan saat membawa peta dan dokumen yang berkaitan dengan wilayah tersebut, setelah bertemu petugas polisi untuk makan malam di ibukota komersial Yangon.

Kedutaan AS menyebut penahanan tersebut “sangat tidak beraturan”. Militer Myanmar telah mengajukan tuntutan terhadap para wartawan di bawah Undang-Undang Rahasia Resmi, yang menjalani hukuman penjara maksimum 14 tahun.

TAGS : Rohingya Myanmar Penindasan

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/26371/Diduga-Ratusan-Ternyata-Ini-Jumlah-Korban-Tragedi-Rohingya/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments