Take a fresh look at your lifestyle.

Dewan Keamanan PBB Desak Gencatan Senjata di Afganistan

0 4
Dewan Keamanan PBB Desak Gencatan Senjata di Afganistan

Kelompok Taliban

New York, Jurnas.com – Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mendesak gencatan senjata di Afganistan, sebagaimana seruan Sekretaris Jenderal PBB di tengah pandemi virus corona baru (Covid-19), guna memastikan pengiriman bantuan kemanusiaan ke seluruh negara.

DK PBB mengeluarkan pernyataan pers setelah briefing tertutup oleh wakil khusus PBB, Ingrid Hayden yang menyebut bahwa Afganistan akan duduk bersama dengan Taliban untuk mencapai kata sepakat.

“Pilihan ini dibuat jelas oleh ancaman Covid-19 yang mencakup semuanya, yang menimbulkan bahaya besar bagi kesehatan populasi Afghanistan dan, berpotensi, bagi stabilitas lembaga-lembaganya,” katanya dikutip dari Associated Press pada Rabu (1/4).

Sementara Presiden Afghanistan Ashraf Ghani dan lawan politiknya Abdullah Abdullah telah terlibat dalam pergulatan kekuasaan sejak pemilihan September lalu, dan keduanya menyatakan diri mereka sebagai presiden dan mengadakan upacara pelantikan paralel pada awal Maret.

Perselisihan ini membuat Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengeluarkan ancaman akan memotong US$1 miliar dalam bantuan ke Afghanistan, jika keduanya tidak dapat menyelesaikan perbedaan mereka.

Hayden memperingatkan bahwa “dengan serangan Covid-19, banyak donor kemungkinan akan beralih ke dalam untuk memenuhi kebutuhan populasi mereka sendiri.”

“Afghanistan perlu menunjukkan kasus yang meyakinkan untuk investasi berkelanjutan sumber daya internasional. Sekarang bukan waktunya untuk perpecahan. Sekarang adalah waktunya untuk kenegarawanan, akomodasi, dan inklusivitas,” lanjut dia.

Persaingan dan kekacauan politik telah menghambat setiap langkah menuju pembicaraan antara pemerintah dan Taliban, perundingan yang seharusnya dilakukan berikutnya berdasarkan perjanjian damai yang ditandatangani Washington dengan para pemberontak pada Februari.

Kesepakatan itu, yang telah disebut-sebut sebagai peluang terbaik Afghanistan untuk mengakhiri perang tanpa henti, menyerukan penarikan seluruh 13.000 tentara AS dari Afghanistan, dengan imbalan jaminan dari Taliban bahwa mereka akan melawan kelompok-kelompok militan lainnya, termasuk ekstrimis ISIS.

Wakil duta besar Jerman Jurgen Schulz mengatakan serangan Taliban yang berkelanjutan terhadap pasukan keamanan, bertentangan dengan perjanjian Februari dengan Amerika Serikat.

“Karena krisis korona juga telah menyebar ke Afghanistan dan kami bahkan belum dapat memperkirakan tingkat sebenarnya di sana, penghentian kekerasan bahkan lebih mendesak,” kata Schulz.

“Pengungsi Afghanistan sudah meninggalkan Iran tanpa fasilitas medis yang diperlukan untuk merawat mereka di Afghanistan barat,” tutur dia merujuk pada tingginya jumlah kasus Covid-19 di Iran.

“Hal yang sama mungkin terjadi dengan para pengungsi Afghanistan dari Pakistan. Ini pasti akan memperburuk krisis kesehatan,” lanjut dia.

TAGS : Gencatan Senjata Dewan Keamanan PBB Afganistan

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/69862/Dewan-Keamanan-PBB-Desak-Gencatan-Senjata-di-Afganistan/

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments